Jumat, 01 November 2013

Surat Terbuka Seorang Buruh Tentang Kelas Menengah Yang Budiman

Kepada yang Budiman Mr dan Mrs Pelari Maraton

Selamat malam Mr dan Mrs Pelari Maraton. Sebelumnya maafken saya karena udah berani-beraninya nulis daripada surat yang begini. Sebagai buruh dan babu yang penghasilannya kecil ini, berani beraninya ganggu panjenengan mas dan mbak karyawan karyawati yang wangi. Tapi ini penting Mr dan Mrs Pelari Maraton yang terhormat sekalian. Saya harus bicara. Saya harus ngomong soalnya hati saya sudah kepalang mangkel. Bukan sama Mr dan Mrs Pelari Maraton sekalian. Sumpah ndak. Saya berani suer. Tapi saya mangkel sama itu loh yang katanya mas mas korlap (saya ndak tau artinya) kelas menengah (nuwun sewu) ngehek. Orang yang selalu marah dan ngejek saya kaum buruh karena demo.

Jadi ceritanya saya penasaran. Kemarin saat mau berangkat dangdutan saya lewat jalan-jalan gede. Eh dilalah ditutup. Saya pikir ada demo. Lha kok demo hari minggu? Opo yo tumon? Terus saya nanya Mang Ujang, bakul bubur langganan saya, katanya jalan ditutup mau ada marathon. Saya tanya marathon itu apa? Itu lho orang rame-rame lari. Wah saya bingung njuk lari aja pake nutup jalan. Biasanya lari ya lari aja, di monas apa di senayan itu ya banyak. Ini kok haibat betul nganti nutup jalan. Saya penasaran kok bisa nutup jalan tapi ndak ada yang protes. Saya jadi pengen belajar.

Nama saya Sanikem. Saya buruh tekstil di satu perusahaan, aduh maaf Mr dan Mrs Pelari Maraton yang budiman sekalian, saya ndak bisa kasih unjuk dimana saya kerja. Ngapunten, ini bukan kerana saya pengecut, demi gusti pangeran bukan. Tapi saya khawatir nanti kawan-kawan saya yang tidak tahu saya nulis ini akan dicari lantas dibunuh. Nyawa manusia, apalagi buruh, tidak lebih baik daripada anjing peliharaan mahal yang hilang. Seperti kawan kami Marsinah, nyawa kami boleh hilang tanpa ada yang peduli dan menyebarkan perihal penindasan, sementara anjing hilang harus dikabarkan karena Mr dan Mrs Pelari Maraton yang budiman sekalian pikir itu tindakan beradab dari manusia berpendidikan.

Ngapunten lagi Mr dan Mrs Pelari Maraton yang budiman sekalian. Selama ini saya ndak tahu ada yang namanya kelas menengah. Sedari kecil pas masih sekolah saya tahunya kelas satu sampe enam. Nanti SMP satu sampe tiga lalu terus begitu sampe SMA. Saya sendiri cuma sampe kelas empat SD Mr dan Mrs Pelari Maraton yang budiman. Soalnya simbok saya ndak mampu mbayari saya sekolah. Makanya saya suka bingung kelas menengah itu sekolahnya dimana? Kok bisa orang sekolahan marah-marah dan ngejek sesuatu yang ndak dia pahami benar. Ngapunten, nuwun sewu saya beneran ini ndak tahu Mr dan Mrs Pelari Maraton yang budiman sekalian.

Saya merantau ke kota sejak umur 16 tahun. Yang ngajak waktu itu mas Aripin suaminya mbak Ngatimah. Dia bilang di kota banyak kerjaan ndak kaya di rumah. Saya mau-mau aja wong masih ada adik dan ibu yang harus dihidupi. Sementara bapak sakit stroke sejak sawahnya diambil pak carik untuk pembangunan bendungan jadinya ndak bisa kerja. Wo ndak, maaf, saya ndak mau mengkasihani diri sendiri. Sungguh mati ndak Mr dan Mrs Pelari Maraton yang budiman. Saya hanya bercerita siapa saya saja sampe muter-muter ndak jelas. Sumpah beneran.

Kemarin saya dan rekan rekan buruh turun ke jalan untuk menuntut penghidupan yang lebih baik. Tapi Mr dan Mrs Pelari Maraton yang budiman sekalian, saya heran, kok kami dimusuhi? Saya tahunya juga dikasih tau mbak Siska, orang yang mondok depan rumah, dia itu punya apa itu twitter? Nganu saya ndak tahu apa pokoknya yang bisa bikin orang ngomong sak penaknya dewe terus dibener benerke dewe itu loh. Saya dan kawan-kawan saya dituduh ganggu penggaweannya orang, ganggu orang cari nafkah, melanggar hak untuk cari penghidupan. Saya melongo ndak paham.

Katanya mbak Siska "Kem. Kamu demonya mbok yang aturan mosok ngalangin jalan. Orang kan mau kerja juga mau cari hidup," saya manut diem manut. Wong mbak Siska itu wong pinter lho. Kuliah negeri ndak sampe empat taun lulus. Kalo ngomong Londo puinter banget lho. "Mbok kamu itu tahu diri. Saya dulu kerja awal ya susah. Diterima aja gajinya itu rejeki dari gusti, mbok kamu bersukur ga usah macem," saya manut diem. Yang ngomong sarjana jeh cumlot lagi nilainya biru semua ndak ada yang merah. Saya ini SD aja ndak lulus kok mau mbantah.

Tentu saya sadar. Ndak adil bandingke kerjoan karyawan kantoran karo buruh picisan. Yang satu dalam AC, duduk ongkang-ongkang kaki, haha-hihi, sesekali plesir liburan sambil outbond. Yang satunya dalam pabrik, panas, berdesakan, diawasi mandor, harus presisi, rentan dipecat terus ditekan soal ini itu. Tapi saya ndak maksa mbak Siska untuk mengerti. Pilihan menjadi buruh kan saya yang bikin, tapi opo yo dosa, opo yo hina, opo yo kurang ajar kalo misalnya sedikit saja kami ini dihargai sebagai manusia, sebagai mahluk hidup, bukan aset dan alat kerja.

Kadang saya suka bingung sama mbak Siska. Dikiranya saya itu suka apa demo. Wong panas, lapar, ndak dapet nasi bungkus, ndak dapet uang jalan, hampir pasti dimarahin pak mandor kalo ketahuan mbolos sendirian. Kalo bisa ndak demo ya ndak bakal demo. Buat apa to gontok-gontokan sama orang. Nutup jalan, teriak teriak dan menuntut kesetaraan kesejahteraan. Buruh biar bodo ndak sekolah punya gelar sarjana ya bisa mikir. Apakah hidup layak dan berpenghasilan baik cuma hak sarjana? Siapa yang menentukan itu? Mbok saya dikasih tau biar tak jiwit nganti sumeleh.

Untuk itu Mr dan Mrs Pelari Maraton yang budiman sekalian, mbok kami ini para buruh yang bodo dan ngototan diajari gimana cara nutup jalan, bikin macet tapi ndak bikin kelas menengah (ngapunten) ngehe ini ndak marah. Ndak goblok-goblokin kami. Ndak bilang kalo kami ini ndak tahu diri. Sumpah demi gusti pangeran kami cuma ingin hidup layak. Bisa memberi makan keluarga kami di desa. Karena sebagian dari kami ndak kerja buat diri sendiri. Saya sendiri rela jadi buruh bertahun-tahun agar adik saya bisa sekolah tinggi. Bisa pinter kaya mbak Siska kerja kantoran terus bisa makan ayam kentaki tiap hari.

Saya tahu ndak adil tur ndak pantes membandingkan Marathon sama Aksi Buruh. Nek Mbak Siska bilang ndak apple to apple. Yang satu acara kesehatan penting dimana seluruh pesertanya paham dan tujuan marathon. Ndak seperti kami demo buruh yang asal ikut-ikutan dan ga paham esensi demonstarsi. Saya yakin semua peserta marathon ndak ada yang ikut-ikutan. Apalagi cuma sekedar pamer ikutan tren pake sepatu mahal jutaan. Apalagi maraton kan hari minggu bukan pas jam kerja yang orang butuh akses buat kerja. Tapi kalau kami, para buruh demo hari minggu, sing nganggapi sopo?

Ini ndak adil emang, tapi kalau adil, wahai Mr dan Mrs Pelari Maraton yang budiman sekalian, saya dan Yu Pariyem atau Mas Kartodikromo ndak akan protes. Buat apa protes dan menuntut hidup layak jika sudah diaturi keadilan? Itu kan pikirannya orang ndak waras. Biar bodo buruh juga paham, bahwa hidup itu makin lama makin berkembang, kebutuhan juga. Jika punya ponsel (mbak Siska bilang gajet) itu dosa bagi buruh, kenapa mas mas karyawan punya? Saya beli motor sebab ndak ada angkutan umum ke pabrik. Kalau ada, apalagi murah dan aman, buat apa saya beli motor?

Soal kebutuhan ini tentu ada batasnya. Mosok wong mau dituruti semuanya? Ya karepe dewe namanya. Tapi kan ada standar kelayakan hidup. Ini pemerintah sendiri lho yang bikin, bukan egonya buruh, saya yo ndak nyampe mikir kaya gitu. Wong lulus aja ndak jeh, Nah dari sekian banyak itu kan bisa diomongke baik-baik, sambil lotisan (ngerujak) atau sambil makan sate keong di angkringan. Kita bicarakan lantas sama-sama sepakati mana yang penting banget dijamin dan dipenuhi, mana yang kurang dan mana yang tak perlu. Buruh juga manusia, sama-sama mengerti bahasa, menganggap kami bebal hanya karena turun ke jalan tentu jahat.

Saat surat ini ditulis Mr dan Mrs Pelari Maraton yang budiman sekalian, saya belum dapat kepastian kabar soal rekan buruh yang katanya ditikam. Pernahkah Mr dan Mrs Pelari Maraton yang budiman sekalian bayangkan? Kalian menuntut hak kalian yang dijanjikan dan meminta hidup yang layak harganya harus dibayar nyawa. Tentu Mr dan Mrs Pelari Maraton yang budiman sekalian susah membayangkan. Bagi kami yang setiap hari berkutat dengan jam kerja tinggi, upah rendah dan resiko kecelakaan tinggi. Kematian itu seperti petugas PLN yang bisa datang kapan saja mencabut sekering nyawa kami.

Mas Kartodikromo udah ngajarin saya untuk ndak mengandalkan diri kepada orang lain, ndak ngemis belas kasihan dan ndak memohon apa yang sudah menjadi hak. Memperjuangkan hak wis jadi laku prihatin buruh sejak jaman kalabendu. Menunggu pemerintah atau wong kuliahan bela buruh itu kaya nunggu ratu adil. Lama dan mungkin ra bakal terjadi. Sedari dulu mogok ya kekuatan buruh satu-satunya. Berharap orang lain peduli sama buruh ya sama artinya menyerahkan leher untuk dipancung. Lagipula mogok itu halal jeh, lho piye? Wong urip kui kan ada timbal balik. Saya lho marai sugih idealnya saya juga diberikan kesejahteraan.

Dulu ada mbak Marsinah yang mesti mati mengenaskan demi hak cuti melahirkan. Nek misalnya mbak Marsinah dan mas Munir dulu tidak mengorganisir buruh mogok demo menuntut cuti hamil opo yo bakal dituruti? Opo yo bakal denmas karyawan atawa denmas mahasiswa, denok karyawati denok mahasiswi yang mau memperjuangkan hak kami? Yo ra mungkin. Perjuangan buruh soko jaman mbah putri isih enom yo perjuangan menahan sabar. Lha piye? Nek ra di nyinyiri yo dibedil. Mati itu sudah jadi itung-itungan perjuangan kami.

Tentu ini ndak penting bagi kaum kelas menengah (ngapunten) ngehe. Apa pentingnya nyawa kami ketimbang hidup mereka. Ya tentu aja ndak ada. Dari mbak Siska toh saya juga tahu ada yang misuh-misuhi buruh "Sapa suruh jadi buruh," lho kalo bisa milih jadi direktur ya pengen jadi direktur Mr dan Mrs Pelari Maraton yang budiman sekalian. Ada pula orang yang misuhi buruh "Kita capek-capek kuliah 5 tahun dapet gaji 3 juta, kok elu buruh ga sekolah minta dibayar sama," lho emangnya harga hidup manusia diukur dari titel sekolah? Kalo sampean kuliah lima tahun saya udah kerja 10 tahun jadi buruh dan hidupnya ndak berubah. Opo yo tumon?

Dari mbak Siska juga saya tahu katanya "Itu kancamu demo naik Ninja yang mahal, gitu nuntut gaji gede. Iso tuku motor larang kok isih nuntut demo toh Kem," lha piye mbak. Nek kelas menengah (ngapunten) ngehe boleh dan sah-sah saja ngredit gajet jutaan dengan ngutang padahal gajinya kecil, boleh ngredit mobil padahal ndak mampu, lho buruh kenapa ndak boleh punya barang bagus? Kok ra adil? Nek katanya mbak Siska dobel standar. Sama-sama ga cukup gajinya, sama-sama ngotot gaya-gayaan, cuma bedanya buruh berani menuntut haknya. Nek kelas menengah (ngapunten) ngehe kan isone mung ngomyang wae koyo mbok dewor.

Konon kata mas Prapto, buruh adalah mereka yang yang bekerja untuk orang lain dengan mendapat upah. Waktu saya bilang itu sama mbak Siska ngamuk tenanan lho Mr dan Mrs Pelari Maraton yang budiman. Beliau bilang beliau adalah karyawan, pekerja kerah putih. "Aku ini profesional, aku ini karyawan multinational corporate! Jangan mbok padake sama babu dan buruh pabrik!," kata mbak Siska. Tapi kok saya ndak nemu perbedaannya jeh? Kami sama sama punya ndoro tuan, sama sama punya jam kerja, sama sama punya target dan sama sama punya deadline. Bedanya buruh sama karyawan kantoran yang wangi itu apa?

Jadi buruh itu ndak sengsara banget Mr dan Mrs Pelari Maraton yang budiman. Kami punya serikat kerja yang membela hak kami. Nek ada kawan yang kesusahan dibantu, kami punya rasa solidaritas. Mbak Siska yang karyawan bergaji dolar dari perusahaan londo itu sering susah. Katanya lembur terus, sikut sikutan sama temen sekantor, kalo target ga terpenuhi dimarahi sendiri, temennya ndak kompak. Buat apa gaji besar nek ra iso duwe konco? Weladalah opo yo mati arep ngubur dewe?

Mungkin ini saja uneg-uneg saya Mr dan Mrs Pelari Maraton yang budiman sekalian. Monggo kersanipun kalau ada masukan buat saya gimana caranya demo nutup jalan dan macet yang ndak bikin marah. Karena saya dan temen-temen buruh mau turun ke jalan lagi. Supaya saya yo ndak ngerepotin kelas menengah (ngapunten) ngehe tadi. Supaya kita yang sama sama kuli cuma beda seragam ini bisa hidup tepo seliro. Sing karyawan dengan gajetnya kami dengan segala cicilan dan kiriman uang buat orang di rumah.

Ngapunten lho Mr dan Mrs Pelari Maraton yang budiman sekalian. Sudah buang waktu panjenengan sekalian.

Sanikem.

340 komentar:

  1. Balasan
    1. Tertusuk kebenaran dan lingkar otak gak mampu membalas. Akhirnya krn depresi cuma bisa memaki. Kelas menengaj ngehek banget. :)))

      Hapus
    2. judgemental freak. kali aja komennya belum beres.
      anjing, keren banget nih tulisan.

      Hapus
    3. Selamat berjuang, Kawan Kartodikromo. :)

      Hapus
  2. komen2 di atas, korban kena tabok

    BalasHapus
  3. Huahaha lucu banget. Cerdas! Tapi itu diedit dong namanya. Masa di atas namanya Sanikem, di bawah jadi Saritem? :)

    BalasHapus
  4. Ouch! Cc: #kelasmenegahngehe

    BalasHapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. Semua orang punya hak untuk hidup layak. Tapi, orang2 yang (kata anda) sekolah lama itu bekerja karna mereka berusaha belajar sampai (kata anda) lama itu dan pekerjaan mereka tidak bisa di lakukan oleh semua orang (a.k.a. skill). Sedangkan buruh? Yang mayoritas lulusan SD, kalian ini hanya bekerja begitu doang. Bahkan semua org bisa melakukan itu. Apa adil gaji sama?

    "buruh miskin, mana bisa sekolah tinggi2" Bisa. Di era ini ada yang namanya beasiswa (search di google. saya yakin anda pasti mengerti). Sekarang, kalau memang ingin sekolah tinggi dan niat. Belajar sungguh2 dan kejar beasiswa.

    Semua orang merasakan kenaikan2 harga. Tapi mereka berusaha untuk menaikan gaji. Bukan (maaf) mengganggu kenyamanan dan ketertiban orang yang tidak bersalah untuk (maaf) mengemis kenaikan gaji.

    ohiya. 1 lagi. orang yg kerja kantoran juga diawasin. kita kalau bolos juga dimarahin. tapi kita sama bos, bukan mandor. Kita juga rawan di pecat, KALAU kita melakukan kesalahan terus menerus.


    Jadi, kalian buruh harus bersyukur. Gaji kalian hampir sama dengan orang yang (kata anda) sekolah lama. (maaf kasarnya) Masih mending kalian punya pekerjaan, toh daripada nganggur? Kalau di PHK nanti baru menyesal. Saya yakin, kalau kalian kerja bagus gaji akan naik perlahan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. manusia manusia, yang ditulis disini bukan perkara gaji sama apa nggak. Ini persoalan gimana manusia menganggap manusia lain setara sebagai sesama manusia apa nggak ketika meminta haknya. Saya ga tau sih saking emosinya mas anonim ini mungkin lupam, buruh yang sakit2an dipukulin yang cuma teriak2 (barangkali cuma itu cara menyampaikan aspirasi mereka) dan sampai masuk rumah sakit. Sementara mereka ngomong baik2 apa didengarkan, satu orang satu orang gitu? hadeh, toh semua standar kerja sekarang saya kira banyak dari hasil pemenuhan demonstrasi buruh dari jaman dulu -_-, berterimakasihlah pada buruh sebab sejarah mereka adalah sejarah kelas menengah skarang

      Hapus
    2. Pffftt
      sombongnya bukan main

      Hapus
    3. Selebtwits zing zing

      Hapus
    4. mas, situ orang kantor kan mas? masih punya bos kan mas? nah, situ juga buruh kali~ :))

      Hapus
    5. Sebenernya semua berjuang utk sukses ato hidup layak, baik kaum buruh ato kelas menengah ngehek. Tapi yg jadi pembeda adalah PERCEPATAN INCOME. Ketika buruh kerja 10th, blm tentu mereka bs naik gaji/upah, tapi utk karyawan, kenaikan gaji sudah diatur dlm kontrak kerja. Jadi jgn dibandingkan dlm nilai satu waktu gaji, tapi dilihat percepatannya. Itu yg jd pembeda antara, buruh dan karyawan. Di awal bekerja, mungkin, seorg karyawan dpt gaji sekitar 2-3jt, tapi dlm waktu 2-5 thn gaji sudah bs capai 2x lipatnya ato bahkan lebih (kerja std, tdk jelek dan tdk bagus bgt jg). Sedangkan seorg buruh blm tentu bs naik gaji/upah, makanya mereka harus demo dulu utk naik gajinya. Jadi, ada pembeda ato "bayaran" yg jelas antara mereka yg kuliah ato lulusan sd, yaitu bukan gaji awal, tapi percepatan incomenya.
      Semoga ga ada lg sirik2an ato gontok2an antara karyawan dan buruh

      M Wiranatha

      Hapus
    6. Seharusnya apresiasi kalian jgn cm diomongkan di lapangan.
      Toh jokowi ahok jg slalu mengajak duduk bersama tapi provokator2 kalian yang tidak mau kan?
      Saat golongan elite udah membuka pintu untuk berpikir bersama, kalian malah gengsi tetap ngotot pgn panas2an demo terus..
      Kalo begitu salah sapa?
      Ibaratnya anak kecil, udah dielus2, udah disayang2, udah dimanja2, masih aja rewel..

      Hapus
    7. Sing njaluk gaji podo ki yo sopo? Bodo tenan ki menungso. Kalau UMP naik, semua yang namanya karyawan dan dibayari gajinya sama perusahaan itu ya gajinya ikut naik. Kurang ajar tenan tho? Ikut menikmati hasilnya, tapi mengutuk perjuangannya.

      Hapus
    8. gitu lah ,udah tau dari awal ga mampu sekolah tinggi" ,kenapa ga berusaha cari beasiswa biar dengan belajar yang baik malah pasrah dengan kehidupan,ga punya pengalaman maksa ke kota" besar,dipikir hidup di kota besar bisa membalikkan kenyataan yang ada?
      sedangkan orang yang dari awal mau berusaha walau ga mampu bisa sekolah yang tinggi ,serta bisa dapat pekerjaan yang sesuai dengan kapasitas orang itu,ya jelas lah,karena mereka mau berusaha sekolah sampai tinggi",soal gaji pengen dinaikkan liat dulu bro skill sama kapasitas u gimana?apakah kapasitas u yakin memenuhi standar itu?apa karena cuman karena hidup dikota besar,liat" orang lain punya barang mewah pengen ikutan?

      Hapus
    9. Yang manjain buruh itu siapa? Kerja delapan jam sehari nggak boleh duduk, dua shift. Masih banyak yang kontrak dan gaji cuma dua jutaan (ini di Jakarta, di NTT sana gajinya cuma sejutaan), nggak punya jenjang karir. Ini yang namanya dimanja? Iya? Ampun dah...

      Hapus
  7. Ngapain tuh kok komentar bawa2 anjing n goblog? Ciyan, tersindir ya? Wakakakak!

    BalasHapus
  8. Kasian juga ya para peserta lari dijakarta marathon digeneralisir gak peduli dengan nasib buruh. Apa si penulis sedang menuangkan kekesalannya karena minggu lalu terkena penutupan jalan dimana2 dan kemudian dikaitkan dengan demo buruh?
    Yah semoga tulisan mas penulis nggak cuma sekedar tulisan tapi diaplikasikan dikehidupan sehari2. Misal: menggaji pembantu dengan layak, hak cuti pembantu juga ada, batasan jam kerja juga diatur. Jadi nggak cuma sok2an mengkritik tanpa bisa ngasih contoh :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan salah satu tuntutannya UU PRT, seperti yang merlin pasaribu sebutkan..

      Hapus
  9. Dibuat2 sekali bahasanya.. Ga mungkin yg bikin org ga lulus SD. Ngibulnya ga pinter!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gatau seni menulis blog ya? Hehe

      Hapus
    2. Ga tau yg namanya sarkasme/satir ? Haha

      Hapus
  10. Wah, komentarnya Mas Merlin Pasaribu tentang generalisasi kaum kelas menengah (ngapunten) ngehe langsung terjawab dengan komentar di bawahnya.

    Paragraf 1, kalimat 4 & 5: "Yang mayoritas lulusan SD, kalian ini hanya bekerja begitu doang. Bahkan semua orang bisa melakukan itu."
    Paragraf 3, kalimat 3: "... untuk (maaf) mengemis kenaikan gaji."

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas atau mbak yang bikin blog. Sayang banget ya. Kamu mentasnamakan buruh untuk mengumbar keinginan pribadi. Di desa-desa, buruh tani, kuli bangunan, dan buruh-buruh lainnya pun bisa bertahan hidup. Bahkan dengan UMP di bawah yang dimiliki Jakarta. FYI, saya buruh dengan gelar sarjana yg lahir dari buruh yg tak lulus SD. Buruh2 di daerah pun Ga pernah tuh ngeluh karena keadaan, trus demo-demo ga karuan di daerahnya. Wong yang gajinya di bawah UMP saja bisa kok bertahan sampai menyekolahkan generasinya ke jenjang tinggi. Kalau sampeyan nggresulo karena gaji nya sedikit untuk nyicil2 ya itu kebangetan dan ga tahu diri. Ingin gaji gede? Ingin dihargai? Yo sekolah o sing tinggi mas. Apa kamu pikir dengan demo yang berlarut-larut dan memenuhi tayangan berita di tivi. Membuat pemerintah menaikkan UMP mu. Ada harga ada kualitas, Mas. Pengen gaji gede, ya naikin kualitasmu. Kalo kerjanya dikit-dikit demo, yang akhirnya mengganggu ketertiban dan menyebabkan keresahan. Sudah kelihatan lah kualitasmu gimana. Kaya gitu kok, pengen gaji gede. Ngoco dhisik. Ngaca dulu sana.

      Hapus
  11. Paling yg nulis juga kelas menengah ngehek yg cari sensasi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kagak ngerti satir lu

      Hapus
    2. emaaaaaangggg

      Hapus
  12. Gak ada alasan untuk tersinggung baca ini.
    Kenapa? karena aku kenal yang nulis, GENDUT. :D

    BalasHapus
  13. Ongkang2 kaki?? Haha hihi?? WTF???!!!! Tolong ya pak saritem atau sakinem yang budiman, orang kantoran harus memeras otak dari pagi sampai malam, bahkan kadang sampai pagi lagi. Waktu libur pun kadang terganggu dengan pekerjaan yang menumpuk. Kami sanggup beli ini itu juga karena hasil keringat kami PLUS OTAK kami. Kalau bahas mampu atau tidak mampu sekolah, saya pun tadinya orang miskin. Sd, smp, sma bayaran nunggak. Sampai ortu saya meninggal dunia, saya mencari beasiswa sendiri untuk kuliah. Saya belajar mati2an supaya beasiswa saya tidak dicabut. Dan setelah lulus saya langsung dapat pekerjaan yang berbobot. Sekarang saya baru bisa menikmati hasil kerja keras saya. Sampai sekarang pun saya masih bekerja keras demi hidup yang lebih layak dan supaya tidak dipecat. Apa pak sanikem yang budiman sudah mencoba berhuang sekeras saya atau orang2 seperti saya?? Jangan asal ceplos menghakimi orang "kelas menengah" kalau belum tau apa yg diperjuangkan untuk sampai ke tingkat "kelas menengah" ini! Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan jangan berisik sinisin buruh buat nuntut haknya kalo belum ngrasain hidup sebagai buruh pabrik :p
      situ sekolah tinggi dan ngandelin otak, tapi logika berpikir kok kaya berak. meh!

      Hapus
    2. Atas aneh maho

      Hapus
    3. iya, buruh pabrik sampe bisa naik kawasaki ninja yah...

      dasar orang miskin gatau tempat.

      Hapus
  14. saya kesini cuma mau baca komen-komennya aja. dan terus terang saya kecewa. komennya belum nyampe 58. oya, sekalian salam buat niken di pulo gadung dari azis yang muda mabok yang tua korup...

    BalasHapus
  15. Kelas menengah kan kacung juga. Tapi kok galak bener ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama sama buruh aja ... Hih!!

      Hapus
    2. Itu namanya loyalitas :D

      Hapus
  16. aMlazing and aMrazing bhuahaha

    BalasHapus
  17. Seleb kw pada kebakaran woooyy hahaha

    BalasHapus
  18. Analogi nya bangke :)))))))))

    BalasHapus
  19. Analogi nya ngeheeee :))))))))

    BalasHapus
  20. Well ya, makin ngebuka mata soal keadaan buruh..tapi gw pribadi emang bukan bagian dr yang komplain sama kegiatan demo buruh, dan saya jg suka ikutan fun run atau marathon dan sadar memang ada beberapa yang ikutan hanya untuk pamer hehee..
    Soal yg kuliah 5tahun dan digaji 3Jt trus buruh gak lulus SD minta gaji 3,7Jt itu paling bener aneh deh komentarnya, yaa udah para kelas menengah yang merasa capek kuliah 5thn ya tuntut dikantornya aja, bukan compare ke buruh.
    Baiklah buat siapapun yang menulis ini, semoga kamu tetap tulus mendukung dan membantu buruh serta memberikan pandangan lain tentang keadaan buruh kepada masyarakat luas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini baru komen yg asik menurut gw... :)))

      Hapus
    2. Kuliah bukan hanya kerja ekstra selama 5 tahun, tetapi biaya pendidikannya juga harus diperhitungkan. Menurut saya wajar kalau sarjana digaji lebih tinggi, karena mereka mengeluarkan lebih banyak biaya untuk mendapatkan pendidikan yang lebih baik, maka gaji yang lebih tinggi itu kasarannya untuk kompensasi biaya pendidikan. Di samping itu, kuliah adalah sarana peningkatan kualitas diri, dan kualitas diri yang baik juga akan meningkatkan kualitas hidup di masa depan. Nah, (mohon maaf, bahasa kasarnya) apa bentuk peningkatan kualitas diri dari buruh yang membuat mereka pantas memperoleh gaji yang setara dengan atau lebih tinggi dari sarjana?

      Hapus
    3. Orang kantoran ga ikut demo kenaikan gaji bukan karena ga pengen naik gaji mas, tapi sadar diri. Pendidikan itu penting mas/mbak karena mempengaruhi cara berpikir org. Jangan selalu memposisikan diri sebagai korban terainaya deh kalo anda2 berharap kenaikan gaji bisa dipake buat nyicil ninja, samsung, beli rokok, nonton bioskop, dan hal2 lain selain kebutuhan primer

      Hapus
    4. gile ya yang punya blog, semua komen yang kontra di maki2, gini kok mau bela buruh. terima perbedaan pendapat aja ga bisa

      Hapus
    5. Begitulah cara berpikir orang yang menganggap pendidikan hanya sebagai sarana mencari harta dan kekayaan. Kalau nggak "balik modal" dan lebih kaya dari orang lain, jadi marah-marah.

      Hapus
  21. begini mas. mungkin ini akan menjadi sedikit pencerahan. Saya akan sangat salut dengan pemimpin Serikat #Buruh ... jika ia menggaji pembantunya di rumah Rp3.7 juta / bulan. Salah satu Serikat #Buruh menarik iuran Rp23 ribu/bulan dari tiap anggotanya...Punya anggota 3.5 juta orang. Selain menarik iuran Rp23 ribu/bulan Serikat #Buruh tersebut juga dapat dana bantuan dari organisasi asing. Dgn jumlah anggota 3.5 jt orang dan iuran Rp23 ribu/bulan MINIMAL para dedengkot serikat buruh tsb kontrol uang Rp80 milyar sebulan. Bisa dibayangkan "penghasilan" dari membuat Serikat #Buruh... Per bulan saja minimal Rp80 milyar dari iuran.. belum bantuan asing.. Jadi gak heran bahwa demo #Buruh ini sudah jadi bisnis yg menggiurkan... Rp80 milyar sebulan dari uang iuran buruh.. Jokowi dan Ahok tahu benar permainan dan "bisnis" Serikat #Buruh ini... Mereka bukan orang bodoh... Jika anda intip profil salah satu pemimpin Serikat #Buruh tsb... mentereng sekali... tiap tahun keliling2 seminar ke luar negeri. Ahok sendiri pernah tantang salah satu Serikat #Buruh untuk membuka laporan keuangan serikat buruh ke publik... Jelas Serikat #Buruh tersebut menolak tantangan Ahok untuk buka laporan keuangan mereka ke depan publik. Jika Serikat #Buruh di Indonesia murni berjuang kenapa gak berani buka laporan keuangan ke publik ? Ketahuilah bahwa di dunia saat ini sedang terjadi "perang" dalam memperebutkan investasi antar negara. nah bagi kaum buruh bodoh tidak berpedidikan yg tidak ngerti(masnya yg ngmg sendiri) sy akan kasih contoh: ketika tiap ratusan atau bahkan ribuan pemimpin/pemilik perusahaan menutup pabriknya krn tidak mampu menggaji pegawai,yg dikhawatirkan adalah ekonomi skla global. ekonomi indonesia akan semakin melemah dan kemungkinan 'pencaplokan' oleh negara lain semakin besar. naah Tiap negara akan berusaha "menjatuhkan" negara lainnya agar memenangkan perang perebutan investasi ini. Salah satu cara termudah menangkan "perang" ini adalah menggerogoti negara tersebut dari dalam.. Cara yg mudah ? Provokasi dalam hal ini #Buruh yg notabene bodoh tidak berpendidikan(masnya yg bilang sendiri) akan lebih "mudah" termakan provokas,intervensi asing utk mengacaukan stabilitas ekonomi dan politik indonesia. ada yg lg ternyata yg lebih ditakutkan selain perihal serikat-brengsek-buruh di atas adalah ketika para buruh sudah menyadari tapi peduli. yg mereka pedulikan hanyalah bgaimana caranya agar hidup ini berkembang mnjadi lebih baik tanpa memperdulikan negara atau kurangnya rasa nasionalis #anjing!

    BalasHapus
    Balasan
    1. habis baca chirpstory nya kurawa

      Hapus
    2. Nah... ini baru keren...

      Hapus
    3. MAS BURUH, MBOK TULISAN DIATAS INI DIBACA

      Hapus
    4. sundul buat tulisan ini :)

      Hapus
    5. semoga dibaca... :)

      Hapus
    6. Tulisannya biasa aja. Dan gak pasti bemar juga. Banyak yg tuduhan. Apalagi -misalnya- yg nulis cuma copas. Yang komen suruh 'baca' aja yang lebay. Jangan2 malah gak paham sama yg dimaksud penulis pertama. Hehehehe

      Hapus
    7. mantap ternyata PARPOL kalah ma Serikat Buruh, PARPOL masih disubsidi Negara, buruh iuran....

      Hapus
    8. Atas aya, loh anda pikir tulisan di blog ini apa selain sama2 biasa saja, ga pasti benar juga. Semua kekurangan komen di atas sama bisa dipakai buat ngomentari tulisan di blog ini.

      Hapus
  22. kalau tadi ada yang bilang ini bukan masalah gaji tapi masalah bagaimana kita memandang sesama manusia yang menuntun haknya, kalau saya sih mikirnya ini bukan masalah tentang kita tdk bs memahami kebutuhan orang lain dalam memperjuangkan haknya, tapi bagaimana orang lain memperjuangkan hidup dan mimpinya sendiri.

    jadi sebelum menuntut kenaikkan gaji apakah sudah mati-matian belajar meningkatkan kemampuan biar layak dinaikkan gajinya, apakah sudah berusaha ikut sekolah terbuka, atau cari beasiswa, atau pergi ke perpustakaan umum, atau ikut kelas belajar gratis, atau nabung sedikit demi sedikit buat kuliah, lha wong hape nya aja udh pada ada koneksi internetnya gitu kok yo....di rumah tv pasti ya juga punya tho yo...harusnya bs akses informasi tho yo...

    kita memang ndak bisa memilih kita dilahirkan di kelas bawah atau menengah atau kelas atas, tapi kita bisa selalu bs memilih mau kemana kita membawa hidup kita

    dari pada mentah-mentah naik gaji kenapa ndak minta pemerintah menyediakan tunjangan fasilitas belajar / kuliah untuk membuat kita layak untuk dibayar setinggi itu.

    BalasHapus
  23. Nulisnya bagus, pinter. Sayangnya, tulisannya mendiskreditkan beberapa pihak secara general. Saya suka lari di acara acara marathon ini dan terus terang saya juga bukan pihak yang keberatan dengan aksi buruh memperjuangkan kesejahteraan hidupnya. Dari pada teman teman buruh ikut terjebak ama beberapa individu atau kelompok yang suka ngata ngatain kaum buruh, lebih baik konsentrasi ama perjuangannya saja.
    Buruh boleh banget menyalurkan aspirasi lewat aksi ataupun demo. Menutup jalan pun menurut saya justru salah satu cara efektif biar perjuangan teman teman buruh mengena langsung. Kalo orang ga komplen justru buruh harus khawatir, karena berarti aksinya kurang besar dan ga ngasih efek apa apa. Ya kan? Anyways, intinya si salah kalo bikin tulisan yang mencoba nembak balik kalangan yang mengkritisi perjuangan kaum buruh. Tanggapi kritisi mereka sebagai pencapaian signifikansi aksi teman2 buruh. Kalo banyak yang komplen, namanya aja perjuangan. Kalo demo/aksi lancar2 aja tanpa lawan, justru bukan aksi yang berhasil rasanya.
    Monggo dicermati kembali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tengkyu mas bro...mudah2an banyak pengusaha yg memperlakukan pekerjanya sebagai partner ketimbang nganggap replaceable component

      Hapus
  24. “Semakin tinggi sekolah bukan berarti semakin menghabiskan makanan orang lain. Harus semakin mengenal batas.." (Bumi Manusia, h. 138)”
    --- Pramoedya Ananta Toer ---

    good writen masbro..!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Good written!?? Anda ini bodoh atau apa. Anda sudah baca bumi manusia belum? Kalo belum saya sarankan anda baca dan cermati konteks quote dari pramoedya ananta toer itu dalam cerita. Jangan asal lihat quote yg kelihatan berat lngs bilang bagus

      Hapus
    2. saya sudah baca bumi manusia, anak semua bangsa, jejak langkah, rumah kaca, arus balik, arok dedes, nyanyi sunyi seorang bisu 1 & 2. mana lagi konteks yang anda maksudkan tuan yg budiman? :)

      Hapus
  25. Kelas menengah ngehe :))) sama2 ga punya kapital & alat produksi ko galak2 yo hehehe...

    BalasHapus
  26. Mulai lah hidup bersyukur masnya...
    Kenaikan gaji di imbangi kenaikan skillnya toh...

    Kalo mau kaya mbok ya jgn ngandelin gaji aja toh...

    Ndasmu! Jiancuk!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setelah kotbah soal hidup yg bersyukur.. Ditutup sengan memaki. Tipikal kelas menengah ngehek banget. Nyuruh org hidup prihatin sambil pestapora. :)))

      Hapus
  27. Jd org mbok ya bersyukur karo gusti Allah to mas...

    Boleh aja nuntut kesetaraan...asal gak ganggu ketertiban umum ya...

    Krna masyarakat kini gak respek lagi sama buruh kalo kelakuannya kurang bersyukur ky gini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini bukan persoalan bersukur mas, tapi ini adalah bentuk penghinaan terhadap manusia(buruh). apakah buruh layak di berih upah murah sementara buruh adalah penyubang dana APBN buat negara. dan yg perlu mas tau bahwa buruh bukan hanya yg kerja di pabrik tetapi SIAPAPUN DIA YG TIDAK MEMILIKI ALAT PRODUKSI DAN MENJUAL TENAGANYA UNTUK MENDAPATKAN UPAH ATAU GAJI MAKA DIA DI KATAKAN BURUH.

      Hapus
  28. Uang :v nggak buruh nggak karyawan kantoran nggak pejabat, semuanya pasti akan tergiur oleh uang
    bner kata ulama' jaman dulu uang adalah senjata setan paling ampuh :v
    uang bukan segalanya tapi segalanya butuh uang,,, namanya juga calon negara hancur
    ada artikel provokasi pasti lgsg panas,ni baru di dunia maya, seandainya semua orang tau tentang ini, akan terjadi keributan yg luar biasa yg g ada henti2nya, tp emang itu tujuannya sih, adu domba, provokasi adalah senjata paling ampuh untuk menghancurkan 2 belah pihak :v
    dunia memang ditakdirkan untuk hancur, jadi semua ini udah diatur
    tinggal kitanya aja, mau mempercepat hancurnya dunia atau gimana :v
    ketawa aja lah liat ginian, ane juga pekerja, buruh ataupun karyawan kantor juga PEKERJA (BABU TANPA TERKECUALI)
    :v :v :v :v :v :v

    BalasHapus
  29. Aktivis sama pembela buruh selalu bilang kelas menengah ngehe. Kami terus dimusuhi. Lantas, kalau revolusi terjadi, gimana bisa ngarepin kami mau bahu membahu sama para pekerja. Sedih.... :(

    BalasHapus
  30. lha itu yang ngerasa kerja kantoran kok marah-marah???kerja kantoran ama mburuh mah sama aja..jangan sewot dung kalo ngerasa gaji minim dan kerjanya di atas normal, demo ke kantornya dung minta naikin gaji!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahahahaha
      laiya, sama sama buruh aja hih....
      suseh deh kelas menengah (ngapunten) ngehe..

      Hapus
  31. c'est la vie, mas. kita bekerja sama2 berjuang untuk mendapatkan kehidupan yg layak. bahkan, kalangan menengah sekalipun. gak usah saling menghakimi. bukan berarti kelas menengah gak peduli akan nasib buruh. mereka jg sdg memperjuangkan nasib mereka. orang yg katanya kelas-menengah-ngehe itu bs sampe titik kelas-menengah juga berjuang. jd buruh kantoran. kerja dg target. ada lemburnya jg. sekali lg, c'est la vie. bersyukur saja, Mas, Mba. Roda berputar kok :)

    BalasHapus
  32. Ada benarnya juga yang mas anonim bilang itu "Jokowi Ahok tau benar permainan serikat buruh." ketahuilah mungkin buruh yang turun ke jalan hanya dijadikan alat demi mencari keuntungan pribadi dari serikat buruh. Tapi bahagia itu memang milik siapa saja tanpa terkecuali.

    BalasHapus
  33. lha yang bilang buruh ndak boleh punya montor bagus itu siapa?
    tapi rak yo lucu, katanya demo nuntut kesejahteraan, pengen gaji nambah biar bisa mbeli lipstick, cotton buds, lotion, katanya gaji 2.5 juta masih kurang. wee... lha jebulnya yang 1.5 juta buat mbayar cicilan montor gede. lha yo jelas kurang to...
    mbok liat itu dokter yg baru lulus, tugas di daerah terpencil cumak dikasih 1.8 juta sebulan, padahal le sekolah direwangi mbokne ngedol sapi.
    nek gaji buruh diundakne 3.7 juta, pasti harga2 bakal ikut naik, dan yang kena ndak cuman buruh yang gajinya sudah 3.7 juta. pak dokter yang digaji 1.8 juta itu juga ikut kena. opo ra ngenes?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha kudune rak gaji doktere melu mundak. Nek ora yo doktere protes no, sekolah pinter-pinter kok ditindas meneng wae :)))

      Hapus
  34. Simpel saja, berenti jadi buruh terus bikin pabrik sendiri. Udah tau jadi buruh gaji kecil masih aja jadi buruh. Diluar sana masih banyak kok pengangguran yang dengan senang hati menggantikan.

    Lucu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. "..Udah tau jadi buruh gaji kecil masih aja jadi buruh."

      masih aja? hahaha benar kata Oscar Wilde, lebih mudah bersimpati dengan pengalaman, daripada dengan pemikiran. semua yg komen kayak Mas Al Haydar ini mana bisa simpati, secara pengalaman ga punya, secara pemikiran ga nyampe :p

      Hapus
    2. Elu yg goblok!! take it or leave it tolol !! udah merasa diinjak2 tapi masih aja dipertahanin..Kitorang setuju sama Pak AL Haydar.

      Hapus
    3. situ buruh ya?

      Hapus
  35. Rahasianya satu dan...aueuh ajarin si iqbal gimana jalan msh bersih ndak ada sampah setelah sok demo. .. wong ya yg namanya demo itu kan ciptaannya kaum kelas menengah dan..

    BalasHapus
  36. Rahasianya satu dan...aueuh ajarin si iqbal gimana jalan msh bersih ndak ada sampah setelah sok demo. .. wong ya yg namanya demo itu kan ciptaannya kaum kelas menengah dan..

    BalasHapus
  37. Yang bilang tidak suka demo, silahkan yang tidak ikut demo tapi ikut merasakan gaji naik karena UMP naik, ya alhamdulilah ...

    BalasHapus
  38. Hehehe... Pada serius semua toh, Tuhan iki iso wae nek ngajak guyonan.
    Monggo sedaya nyruput kopi sik utawa teh rumiyin. Hehehe...
    Kok agak anu, ya. Hehehe...
    Komentar komentar kan itu menurut kalian2 yang (maaf) merasa pintar, lah orang lain? Sudut pandang setiap orang itu berbeda, bukan? :)
    kalau harus marah2 dan agak anu gitu komentarnya, buat apa? Biar dikira (maaf lagi) pintar, keren, berpendidikan tinggi. Hehehe...
    mari duduk bersama, sambil mengkoreksi. kira2 ada yang salah gak, atau kira2 mendikte gak. Hehehe...

    Serius banget, sekiranya sudah makan belum? Hehehe...

    Tapi susah kok, ya gitu lah orang-orang yang anu itu. Hehehe...

    BalasHapus
  39. Wih seriusan buruh Mba??

    klo dari tata cara penulisan mantep kali, cocoknya jadi wartawan atau reporter,
    tata bahasa pun mantappp
    sampe di italic bahasa aliennya

    kenape ga ngelamar jd jurnalis aja Mbae?

    bukan malah nulis disini

    sayang banget bakatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. embeeerr, sama sama kelas menengah ngehe kok sok sok an membela buruh , atau jangan jangan yang nulis ni dari serikat buruh yang dapet duit 80 milyar itu hahahaha

      Hapus
  40. hahaha ini kelas menengah ngehe pada kenceng2 nyalaknya. dah pernah kumpul sama buruh2 pabrik roti, pabrik tekstil, pabrik dll. belom? tau gak jam kerja mereka kaya gmana? terkadang mereka pulang cuman buat numpang tidur abis itu berangkat lagi. ini kondisi real. paling tidak di daerah tempat saya. kalo suruh belajar lagi apalagi hal yg diluar field mereka, mungkin mereka ga akan mampu, karena emang jam kerja yg mencekik dan menguras tenaga.

    saya pernah kuliah dan saya kerja kantoran yg terkadang turun ke lapangan. tapi kalo tau kondisi mereka, saya pikir orang kerja kantoran masih lebih enak posisinya walopun kerja meras otak sekalipun.
    jadi tolonglah, ente2 yg cuma ngeluh karena ada buruh demo nutup jalan atau perkara ga terima tuntutan mereka ini mending diem aja. karena apa yg ente keluhin ga sebanding dengan apa yg mereka perjuangin.

    BalasHapus
  41. INI KOK MELEBAR KE SKILL, CUKKK!!! SAMPEYAN KULIAH BERTAHUN-TAHUN, SKILL NOL, GAJI BURUH LEBIH TINGGI NGIRI KALI YAAA, SIAPA SURUH KULIAH??!!

    BalasHapus
  42. Inikan cuma tulisan. Semacam cerpen.Di blog pula. Mslh keakuratan data ya terserah yg nulis. Sudut pandangnya jelas, si buruh yg gak lulus sd. Ya sah2 aja dia beropini. Kl gak suka, bikin aja tulisan lain dgn angle yg kita mau. Sesederhana itu sih sy melihat tulisan ini. Tersinggung? Artinya emg Anda bermasalah dgn hidup Anda. Regards

    BalasHapus
  43. Usaha, belajar, dan berdoa..Jangan kebanyakan mengeluh dan meratapi nasib..Anda sendiri yg menentukan kebahagiaan hidup anda, bukan pemerintah..
    Sesama manusia jangan saling menyalahkan, jangan saling mengejek, jangan saling menghina. Kita semua sama rata di mata Tuhan YME..

    Kisah nyata, inspiratif :
    Seorang Pemuda Penjual ES di Kampus Lulus Sebagai Sarjana Cumlaude - SOLO Untuk menutup biaya hidup di Solo dan membayar biaya kuliah, Widri jual es Sari kacang Ijo di kampusnya. Meski begitu, ia tak malu dan malah memotivasinya belajar lebih giat. Hasilnya, laki-laki asal Sragen itu lulus dengan predikat cumlaude.

    Mengenakan pakaian olahraga berwarna merah putih, Witri Suwanto (26), menyambut kedatangan Tribun Jateng di lorong kampus Universitas Tunas Pembangunan (UTP) Surakarta, Rabu (30/10/2013).

    Setelah berbasa-basi, obrolan berlanjut ke acara wisuda yang digelar pada Senin (28/10/2013). “Alhamdulillah, saya lulus dengan predikat cumlaude,” katanya.

    Warga kampung Jagan, Gentan Banaran, Plupuh, Sragen itu lulus dari bangku kuliah setelah menyelesaikan seluruh mata kuliah di Jurusan Pendidikan Keolahragaan, spesifikasi Tenis, selama tiga tahun sembilan bulan. “Targetnya bisa lulus 3,5 tahun meleset,” ujar remaja yang memeroleh nilai A pada 18 mata kuliah tersebut.

    Widri sebenarnya sudah lulus SMA pada 2006, tapi baru bisa kuliah 2009. Selama tiga tahun, ia harus bekerja untuk menyiapkan biaya masuk kuliah. Saat sudah resmi menjadi mahasiswa UTP, ia membiayai seluruh kebutuhan pendidikannya dari cucuran keringat berjualan es sari kacang hijau.

    Widri menceritakan, ia mulai merintis usaha berjualan es Sari kacang hijau sejak lulus SMA. Saat itu, ia melihat peluang berdagang di depan kampus UTP. Setelah beberapa lama berjualan es, ia mendapat tawaran bekerja sebagai marbot (penjaga masjid) di Masjid Kantor Pajak Yogyakarta.

    Setelah tiga tahun mengabdi bekerja di Yogyakarta dan bisa menabung. Widri pun memutuskan hijrah ke Solo untuk mewujudkan mimpinya berkuliah dan mendaftar di UTP Surakarta. "Gaji Rp 900 ribu dari Kantor Perpajakan dan saat jual es, saya pakai biaya awal kuliah selama satu semester," ungkap bungsu dari tiga bersaudara itu.

    Setelah masuk kuliah, Widri praktis tak lagi mempunyai pendapatan untuk membiayai kuliahnya. Uang di tangan yang tersisa Rp 800 ribu, kemudian digunakan untuk modal berjualan es sari kacang hijau di depan kampus tempatnya belajar.

    "Setelah satu semester, saya ngga ada biaya lagi. Orangtua juga cuma tani dan ngga sanggup membiayai. Akhirnya saya jualan sari kacang ijo dan jual pakaian untuk mencukupi kebutuhan saya sendiri," akunya.

    Bila mahasiswa lain berangkat ke kampus sekitar pukul 07.00, Widri pun sudah tiba di depan kampus sekitar pukul 06.00. Bukan untuk membaca buku kuliah atau mengerjakan tugas, tapi untuk membuka lapak es sari kacang hijau di sekitar pintu gerbang kampus.
    Saat ada jam kuliah, Widri menutup sementara lapaknya dan menitipkannya pada Satpam kampus dan berjualan lagi setelah keluar kelas. Selain teman di kampusnya, pelanggan setianya adalah para dosen di UTP. Bahkan banyak di dosen pelanggannya yang memberikan uang lebih saat membeli es sari kacang hijaunya.

    Selama berjualan es di kampus, Widri kadangkala harus menanggung rugi karena cuaca tidak bersahabat. Bila menghadapi situasi seperti itu, laki-laki itu pun memilih membagikan es kacang hijau pada teman-teman kuliahnya secara gratis.

    Biasanya, lanjut Widri, sehari setelah membagi-bagikan es kacang hijaunya, dagangannya malah makin lancar dan laris. “Kalau rata-rata, sehari bisa mendapat keuntungan sekitar Rp 100 ribu. Cukup untuk biaya kuliah dan biaya hidup di Solo,” katanya.

    Meski harus berjualan es di depan kampusnya dan para konsumennya adalah teman kuliahnya, Widri mengaku tidak pernah merasa rendah diri. Bahkan, ia makin termotivasi untuk belajar lebih baik. Hasilnya, ia berhasil menyelesaikan studinya hanya dalam tiga tahun sembilan bulan dengan predikat cumlaude.

    BalasHapus
  44. ini lanjutannya :

    Meski harus berjualan es di depan kampusnya dan para konsumennya adalah teman kuliahnya, Widri mengaku tidak pernah merasa rendah diri. Bahkan, ia makin termotivasi untuk belajar lebih baik. Hasilnya, ia berhasil menyelesaikan studinya hanya dalam tiga tahun sembilan bulan dengan predikat cumlaude.

    Sebagai bentuk suka citanya menyelesaikan kuliah, setelah resmi diwisuda Senin (28/10/2013) lalu, Widri memenuhi nazarnya menggenjot becak dari Solo menuju Sragen dalam waktu empat jam.

    Kini, putra ketiga dari pasangan Paino Notowiyono dan Mulyati tersebut ingin merantau ke Australia untuk belajar beternak sapi. Untuk mendukung cita-citanya, Widri kini harus bolak balik Solo-Kediri untuk kursus bahasa Inggris.

    "Aku punya jiwa wirausaha yang tinggi dan menurutku beternak sapi itu prospeknya bagus," tandas peraih IPK 3,55. (galih priatmojo) | Tribunnews

    BalasHapus
  45. Kangmas,

    Daripada menyerang sana-sini yang dianggap berseberangan, ucapkan Astaghfirullah,
    Perdalam lagi pengertian kangmas tentanh kata Alhamdulillah,
    Bekerja dengan Bismillah,
    Dan Insya Allah, rezeki akan datang.
    Itu janji Allah.

    BalasHapus
  46. Seorang pengusaha pun pada awalnya merintis usaha dengan susah payah.. Mereka tidak meratapi nasib dan tidak menyalahkan keadaan..
    Ini kisahnya :

    http://kolom-biografi.blogspot.com/2013/06/biografi-eka-tjipta-widjaja-pemilik.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu buruh demo juga ga meratapi nasib mas/mbak. itu namanya perjuangan buat mendapatkan hak. mereka ga diem aja, mereke berjuang. plis lah klise bgt ngasih kisah inspiratif.

      Hapus
    2. hadeeuuhh capek deh, mana ada yg namanya berjuang itu demonstrasi?demonstrasi itu karena kita tidak bisa menerima keadaan, kita menyalahkan keadaan..jujur saja, saya sendiri bukan kaum menengah seperti yg disebutkan di atas, saya hanya orang biasa2 aja..tp saya itu sedang berusaha bagaimana caranya agar saya dapat hidup di dunia yg keras ini, pekerjaan sayapun juga kematian ada di depan mata, bayarannya pun tidak seberapa..tidak sepatutnya kita menyalahkan keadaan, tp evaluasi lah diri kita masing2..kita suka ambil, tidak suka kita tinggalkan, kerjakan yg lain..
      tp ya itulah pilihan hidup kita masing2..sesama manusia saling mengingatkan aja, kalau salah tolong diingatkan, kalau benar juga tolong diingatkan..kisah inspiratif ya terserah sampeyan mau bilang klise atau bukan, mau dibaca silahkan, enggak ya silahkan..

      Hapus
    3. hadeeuuuh capek deh, tenaga diperas diupah murah kok ya pasrah. situ kalo mau pasrah ya monggo, kawan2 lain ga pasrah nerima keadaan kacrut kayak gini. monggo 'bersyukur' ama idupmu yg kacrut itu.

      Hapus
    4. hadeeuuuh capek deh udah tahu buruh gajinya kecil masih mau jadi buruh. Buka usaha kek sambil nyambi kuliah atau semacamnya. Banyak jalan menuju kesejahteraan tanpa berdemonstrasi, yang pasti memang butuh effort lebih dan ketelatenan.

      Hapus
    5. Kau yg bodoh bodat!! udah tau merasa diperas, merasa diinjak2, tapi masih aja bertahan..buka uasaha atau apa kek..emang pintu rezeki cuma 1 doang datangnya dengan kau menjadi buruh??

      Hapus
    6. bukan pasrah itu namanya qonaah, ntar dikabulka gaji 18 juta perbulan masi demo, kenapa? soalnya penghasilan serikat buruh dari demo, ya mst kudu demo toh hehehehe. dan ga usah marah2 ama yang punya pendapat kontra, namanya pemikiran orang beda-beda, situ mau belajar mengemukakan pendapat ya harus belajar juga menerima pendapat

      Hapus
    7. yaelah, biar seru kali..kalo gak ada suasana panasnya gak bakal seru nih blog.. :D

      Hapus
  47. Dulu kami bangga sebagai buruh pabrik, walau gajinya dibawah kata pas-pasan, alias emang enggak pas, tapi taukah anda-anda mas mbak bro, tanpa ada kami, tidak akan ada panci dengan harga murah, ember dengan harga yg terjangkau, bahkan mesin cuci yg harganya sejuta, apalagi baju atau tas dan perlengkapan rumah yg kalian beli sehabis gajian di pasar tanah abang, dan sebagian rekan dari kami hanya lulusan sma jurusan tehnik, yang hanya bisa menyusun komponen untuk dijadikan alat elektronik lokal dan murah untuk kalian beli, kami tidak sepintar anda mas bro dan mbak bri yang dikantoran sudah memeras otak kalian yg pintar karena hasil sekolah tinggi, eh tapi ada juga loh temen buruh kami yg lulusan S1 dan karena nggak punya koneksi dan susahnya persaingan cari kerja kantoran akhirnya mau nggak mau ngelamar jadi buruh pabrik juga,

    Pernahkah kalian membayangkan kalau tidak ada buruh? kalian beli perabotan rumah tangga dan perlengkapan rumah tangga kalian impor semua dengan harga yang mahal??

    sedangkan harga Bahan bakar kendaraan semakin tinggi, oh jelas anda tentu mampu beli bensin tidak bersubsidi dengan gaji kalian, tapi kami? kembang kempis mas bro, apakah kami ini dianggap tidak bekerja keras untuk menyediakan alat2 kebutuhan rumah tangga dan produksi barang2 lokal yang harganya terjangkau?

    apa kami tidak berhak mencoba berusaha menuntut kenaikan gaji dan kestabilan ekonomi kami?

    taukah mas bro dan mbak bri, kalau tuntutan kami dikabulkanpun kalian juga lambat laun merasakan keuntungan dengan kenaikan yg akan diatas rata-rata gaji yang kami ajukan.

    Taukah mas bro dan mbak bri tentang kesejahteraan masyarakat di Luar negeri yang mendapatkan subsidi keuangan dari pemerintahnya, ya usaha kami juga mengarah ke hal seperti itu, supaya beban perusahaan juga mendapat subsidi dari pemerintah, oleh sebab itu kami mendemo Pemerintahannya bukan mendemo Perusahaan tempat kami bekerja sebagai buruh.

    Wassalam
    Mr.Happy #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas, coba evaluasi diri kita dahulu..mengapa kita masih begini2 aja..di tempat saya bekerja juga ada yg lulusan STM tp dia sudah jadi superintendent (di atasnya supervisor)..pekerjaannya pun kerja pabrik, kerja lapangan, kematian di depan mata..profesi buruh itu juga bagus, tidak jelek, keahliannya pun ok2, tanpa buruh kita juga bakal kekurangan dalam memenuhi kebutuhan hidup seperti yg mas bilang..tp kalau kita tidak bisa terima dengan upah yg kita dapatkan sebagai buruh, mengapa kita tidak gunakan saja keahlian yg kita miliki itu untuk membuka usaha?atau jika masih sempat ya cari lowongan di tempat lain yg lebih baik,dengan gaji dan posisi yg lebih baik, atau cari beasiswa untuk melanjutkan studi, belajar yg lbh rajin, jangan malas belajar dan berusaha..memang tidak semudah membalikkan telapak tangan dalam melakukan itu semua, tp setelah sukses kan kita juga yg menikmati hasilnya..daripada kita hanya selalu menyalahkan keadaan, tp cobalah kita evaluasi diri kita, kemudian kita berusaha, kita maksimalkan lagi potensi yg ada pada diri kita..segala sesuatu itu indah pada waktunya..
      Mohon maaf sebelumnya kalau saya seperti menggurui. Saya hanya ingin bangsa kita ini menjadi bangsa yg mandiri..Saya pun bukan orang kelas menengah seperti yg disebutkan di atas, saya hanya orang biasa yg sedang melakukan apa yg saya bilang tadi, dan sampai saat ini saya juga belum menemui kesuksesan, tp saya yakin, segala sesuatu akan indah pada waktunya..

      Hapus
  48. Silahkan saja demo knaikan gaji tp jgn sampe menjilat ludah sendiri klo perusahaan memutuskan menutup usahanya dan memindahkannya ke luar negeri...Semongko...semangat sampek bongko!

    BalasHapus
    Balasan
    1. mana berani perusahaan tutup perusahaan dan pindahin ke luar negeri? wong mereka cuma bisa dapat tenaga kerja murah di indonesia ini. mikir toh mas, mikir :))

      Hapus
    2. akhirnya mungkin industri cuman impor barang untuk dipasarkan di indonesia, tenaga kerja bisa dikurangi secukupnya saja untuk packaging. ndak perlu repot repot produksi, overhead lebih murah. akhirnya malah banyak yang dirumahkan karena perusahaan ga butuh tenaga kerja lagi kalo udah digantikan perannya oleh mesin

      Hapus
    3. eeehh, udah ada kok perusahaan yang mau pindahin pabriknay ke vietnam , di chian upah buruh mahal tapi produktifitas mereka bagus.

      Hapus
  49. Menjadi Buruh itu konsekuensi atas santai di masa muda, khususnya masa pendidikan. Sepakat dgn diatas, menjadi kelas menengah atau atas sekalipun butuh perjuangan. Perjuangan yg dilakukan sendirian, bukan keroyokan model demo buruh. Apa buruh paham dgn bagaimana perjuangan skripsi? Cari kerja yg nyaman dan sesuai? Buruh itu kerja gk harus peras otak. Kerjaan buruh itu semua orang bs kerjakan. Gk harus sekolah, seminar, dll dll. Jadi kalau buruh gk bs terima konsekuensi atas masa lalunya, kenapa mesti nyeret kelas menengah? Apakah sekedar supaya ada kambing hitam? Intropeksi dirilah..

    Selain membahas keseteraan, sesekali berpikirlah tentang konsekuensi. Jangan cm andalin cerita sedih, semua orang jg punya cerita sedih. Kenapa cm buruh yang cengeng begitu? Krn gk sanggup mikir solusi, gkbs merencanakan keuangan? Gk punya skill tp minta lebih.. Apaan!?

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf mbak bri atau mbak bro.. anda bisa bikin mesin cuci? anda bisa nyolder komponen untuk TV? anda bisa bikin keset? anda bisa mengolah plastik jadi ember?
      buruh nggak punya skill? :v

      kasian mas bro / mbak bri ternyata pemikiran anda yg saya anggap pintar ternyata cetek :p

      Hapus
    2. lha situ selama masih kerja sama orang ya namanya juga buruh to ndoro urbaaan hahaha. situ ngomongin skripsi, sekolah, seminar dan otak segala macem dibawa-bawa tapi kok mikirnya masih kaya sampah. belom pernah disabet pedang yojimbo kali ya. hih!

      Hapus
    3. yaaah kalo udah ada manualnya gampang kali yah. tinggal ngikutin caranya jadi deh.
      yang harus dihargain kan ide dan inovasi awal siapa yang menemukan caranya makanya mereka para penemu bisa dihargain dan dapet penghidupan yang layak mas.
      saya rasa semuanya sudah ada porsinya masing-masing.

      balik lagi ke masalah awal, intinya kan bukan masalah membanding-bandingkan.
      tapi bagaimana mendapatkan hak yang sesuai sama kewajiban.

      kalo saya dari pihak netral, dari tulisan di atas ada salah satu yang menyebutkan kalau jam kerja buruh itu kejam (dari pandangan saya), yang katanya istirahat cuman untuk tidur sebentar lalu kerja lagi. nah berarti akar permasalahannya kan bukan dari gajinya tetapi dari kebijakan masing masing perusahaan, juga kebijakan pemerintah gimana hukum dan kontrak kerjanya, apakah yang seperti itu manusiawi? menurut saya pribadi sih enggak yah. mereka kan manusia bukan mesin toh.

      nah intinya adalah, fokus kepada inti masalahnya. apa iya permasalahannya adalah besarnya gaji atau tidak layaknya jam kerja/tidak sebandingnya hak dan kewajiban mereka para buruh.

      dari situ baru dicari solusinya.
      dari sudut pandang saya, yang namanya cukup gak cukup gaji itu relatif sih. apalagi manusia gak pernah ada kata cukup kan hehehe.

      Hapus
    4. *ngakak* :)) sepakat mas guntoro

      Hapus
    5. Kalopun cuma nutupin botol misalnya. Simple sih semua orang bisalah. Tapi.... Kalo seribu botol dalam satu hari? Apa ga jadi robot tuh

      Hapus
  50. Ada satu pepatah : "Do not judge unless you've walked in my shoes". Ok2 saja minta kenaikan gaji dan peningkatan kesejahteraan. Anda pun harus tahu gak semua orang kantoran itu mengalami kenaikan gaji setiap tahun (kenaikan gaji, 5 % aja gak nyampe dan gak bisa protes, gak bisa demo juga, klo gak seneng ya keluar saja, itu kalo ada yang mau menyewa jasa kita), gak semua punya jamsostek (saya gak punya), gak semua punya gadget 10 juta (saya gak punya gadget 10 juta), gak semua punya mobil (saya gak punya), gak semua naek kendaraan pribadi ke kantor (saya naek kendaraan umum), klo salah ya kena pecat, belum tentu semua ada tunjangan dari kantor (saya gak ada tunj transport, dll, sama toh? gak ada free food dari kantor (pabrik setau saya ada karena saya kerja di pabrik dulunya)) dll dll. So, berhentilah ngejudge orang kecuali klo anda sudah merasakan GAK enaknya jadi orang kantoran. Klo mo lebih, jadi entrepreneur saja dan anda akan merasakan saat pekerja anda minta kenaikan gaji yang cukup gila. Semua balik ke prinsip ekonomi. Cost of product jadi tinggi, harga barang jadi mahal. Itu muter terus gak berhenti2. Dimana2 sama kok. Mo naek berapapun gaji gak pernah cukup karena kebutuhan pun naik seiring gaji itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. masuk akal... dan benar baiknya jgn saling menghujat.. kita saling membutuhkan.. masing2 juga berjuang kok.. yg kariawan berjuang, yg buruh juga berjuang.. lakukan dengan simpatik, buat citra buruh menjadi lebih baik.. jgn kalah pencitraan sama politisi.. sumberdaya para buruh ada ( karena ada organisasi) bikin TV buruh kek, koran buruh, dll.. sentuh dengan hati.. dan jangan bosan menyentuh hati....

      Hapus
    2. nah gt dong, ga usah pake ngamuk , ga usah pake caci maki, orang malah bete liatnya. tadinya simpati malah berbalik

      Hapus
  51. Nek masalah duit muesti rame :).
    Njarno ae tah.
    Saya lho dokter PNS, gaji juga cuma 2 jutaan dari negara. Tapi ngga pusing demonya buruh. Takut macet ya ngendon di RS sampe demo selesai.

    BalasHapus
  52. ...whoaem...
    (1) berarti = gumaman bosan
    (2) sinonim = who i am

    BalasHapus
  53. Yuk...mas2 dan mbak2 yg komen dimari....piknik yuuk...

    BalasHapus
  54. Gaya bahasanya kayak yang dipake karakter-karakter pembantu di sinetron-sinetron multivision, medok lugu tapi ga natural. Satirenya jadi kerasa maksa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dikira keren kaleee , padahal mah pgn muntah bacanya

      Hapus
  55. bhahahahahaha... menjadi buruh itu konsekuensi santai di masa muda? bhahahahahhaa... buruh tani itu dari mbrojol sampe tua ya kerja terus. dan tetap miskin. :)))

    BalasHapus
  56. Padahal Selama MASIH KERJA sama ORANG/PERUSAHAAN itu namanya BURUH juga apapun bentuknya, nah Kalau DAGANG/WIRAUSAHA biar kecil-kecilan itu baru namanya PENGUSAHA, hihi sesama buruh kok pada debat :)

    BalasHapus
  57. Mantan Buruh Bergelar Doktor

    Do’a ibu dan ayah, serta peran isteri sangat menentukan kesuksesan. Jangan lupakan dan sakiti hati mereka. Mereka adalah orang-orang hebat yang berada di balik kesuksesan seseorang.

    Itulah salah satu kiat sukses Sukamta, mantan buruh kuli konveksi di Jakarta beberapa tahun silam. Lahir dari keluarga miskin di Dusun Jambon Kelurahan Bogem Kecamatan Bayat Klaten 2 Mei 1970, Sukamta sejak kecil bertekad bersekolah yang tinggi, untuk melepaskan diri dari kemiskinan. “Dulu, makan saja kami susah. Kami kenyang miskin. Tapi, kemiskinan bukan halangan untuk meraih hak menjadi orang sukses,” ujar Sukamta.

    Untuk meraih sukses, Sukamta setelah menamatkan sekolah lanjutan atas dan mendaftar serta tes di ATMI Solo dan UGM, kemudian ia berfikir untuk mencari uang sebagai persiapan nanti kalau diterima kuliah, ia bertekad hijrah ke Jakarta untuk mencari pekerjaan.

    “Memang sudah menjadi kebiasaan saya setiap ada waktu luang (libur sekolah), saya selalu mencari kesibukan untuk bekerja yang menghasilkan uang, yang bisa untuk bantu-bantu bayar sekolah atau minimal untuk uang saku sendiri. Sejak SD sudah biasa buruh cetak batu bata, dan jualan es keliling “ithing-ithing”. Buruh cetak batu bata saya jalani sampai SMP,” ujarnya kepada INSPIRASI.

    Ketika SMA, Sukamta pernah juga jadi buruh nunggu sepeda di penitipan sepeda di tempat wisata “Curuk” Tegalrejo Ngawen, Gunung Kidul, tiap hari minggu. Makanya, sering lihat tetangga banyak merantau ke Jakarta, dan saat Hari Raya pada pulang dan kelihatan bajunya bagus-bagus, pegang uang cukup, bisa beli sepeda jengki yang bagus, lalu dalam pikiran Sukamta, kontan ingin cari uang ke Jakarta. “Orang lain bisa, kenapa saya tidak? Saya pasti juga bisa!” kenangnya kala itu.

    Sesampainya di Jakarta, ternyata tidak seindah bayangannya, mudah cari kerjaan dan uang bisa mengalir begitu saja. Dengan hanya bekal alamat kakaknya, Sukamta tiba di Jakarta, lalu kakaknya memasukkan kerja di sebuah perusahaan konveksi. “Kerjaannya tidak pernah saya bayangkan sebelumnya. Jadi kuli panggul yang bertugas mengangkat kain untuk dipotong dari lantai 1 ke lantai 3. Walau berat, pekerjaan itu tetap saya jalani, dengan upah Rp. 10.000/ minggu. Selain jadi kuli, saya juga bertugas memegangi kain yang akan dipotong,” ceritanya.

    Pengalaman jadi kuli konveksi di Jakarta, Sukamta juga pernah apes, ditipu mentah-mentah, dan gaji beberapa minggu amblas. Setelah gajian, bapak empat orang anak ini berniat dolan ke kakak sepupunya di Pulogadung. Di jalan ia jumpa dan diajak berkenalan dengan seseorang yang mengaku berasal dari Klaten. Merasa berjumpa dengan orang satu daerah, Sukamta percaya. Setelah tanya ini-itu, orang itu lantas menawarinya kerja dengan gaji Rp.30.000/minggu.

    Merasa gaji yang ditawarkan 3 kali lipat dari gajinya jadi kuli panggul, ia langsung tertarik. Tanpa pikir panjang Sukamta mau saja disuruh bikin lamaran saat itu juga. “Orang itu makan, saya bikin lamaran, dan dimintai uang sebagai syarat. Seluruh gaji hasil kerja beberapa minggu sebagai kuli, saya serahkan. Saya di suruh menunggu, setelah menunggu beberapa saat, saya langsung tersadar, bahwa saya telah tertipu. Gaji beberapa minggu bablas sudah…” ungkapnya.

    BalasHapus
  58. Lanjutan :

    Pengalaman pahit menjadi kuli konveksi rupanya sangat berharga bagi Sukamta. “Pengalaman hidup susah jadi buruh, ternyata terasa manfaatnya sekarang,” tambah Sukamta yang saat ini memiliki Pabrik Konveksi dengan bendera CV Hapuma di kampung kelahirannya Bogem Klaten ini.

    Kini Sukamta adalah mantan buruh pabrik yang menempuh perjuangan berliku, telah meraih gelar doktor. Dengan kajian penelitian penyumbatan pada pipa atau yang dikenal dengan istilah slugging sangatlah berbahaya. Apalagi ketika pipa tersebut dialiri oleh zat-zat berbahaya seperti nuklir. Maka, untuk mengantisipasi penyumbatan tersebut meledak diperlukan sistem peringatan dini mengenai batas maksimum pipa tersebut menampung aliran.

    Hal inilah menjadi penelitian Dosen Program Studi Teknik Mesin Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) Sukamta hingga akhirnya meraih gelar doktor di Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta. Dalam disertasi yang berjudul “Studi Fenomena Slugging Sebagai Inisiasi Water Hammer Pada Proses Kondensasi Uap di Dalam Pipa Horisontal” Sukamta pun mengurangi penyebab slugging dan cara mengantisipasinya.

    BalasHapus
  59. Lanjutan lagi :


    Dengan tekad selama bekerja jadi buruh pabrik, Sukamta membuktikan bahwa dirinya mampu dan ingin sukses, yang dipikirannya adalah sekolah tidak pernah padam. Keterbatasan tidak seharusnya menjadi alasan untuk gagal meraih hak sebagai orang sukses. Impiannya ingin menjadi kaya tidak pernah padam, hanya dengan pendidikan ia bisa mengubah nasib dan keluarga. “Saya sudah kenyang dengan kemiskinan dan ejekan”.

    Saat disinggung kiat suksesnya kini, Sukamta mengungkapkan, harus selalau berpegang teguh pada Al-Qur’an dan As-Sunnah, agar hidup tidak tersesat, sesuai sabda Rasul yang telah mewariskan keduanya, sebagai petunjuk yang paling benar dan tidak menyesatkan. Kemudian, memulai sama pentingnya dengan mengakhiri. Mulailah dan akhiri dengan kebaikan. Jangan pernah takut pada bayangan kesusahan atau resiko yang akan menghadang. Mulai dan jalani saja dulu. Sungguh, di balik kesusahan ada kemudahan.

    “Inna Ma’al ‘Usri Yusron begitu yang dijaminkan Allah dalam Al-Qur’an. Susah itu tidak akan lama. Tidak usah takut walau kelihatan akan susah. Lakoni wae, ora usah wedi. Man jadda wajada, siapa yang sunguh-sungguh akan mendapatkan,” jelasnya.

    Tambahnya lagi, Shalahuddin Al-Ayyubi pernah berpesan bahwa jika seseorang ingin naik derajat maka ia akan diuji. Jadi untuk naik kelas, jangan takut dengan ujian. Kalau ada orang yang mengejek, bahkan mencaci maki atau memfitnah, maka anggap saja sebagai ujian yang akan menaikkan kelas dan derajat kita. Buktikan saja bahwa kita tidak seperti yang mereka kira. Jika kita ingin menjadi lebih arif dan bijaksana, maka Allah akan kirim problem atau masalah pada kita. Jadi, tak ada masalah dengan masalah.

    Jadilah seperti Bumi dan Matahari. Bumi setiap hari dikencingi dan dikotori. Tapi bumi tetap mampu memberi air yang bersih dan suci untuk mereka yang selalu mengotorinya. Matahari setiap hari menyinari tanpa bertanya dulu apakah yang disinari berterimakasih atau tidak. Itulah filosofi memberi, tak berharap kembali, bahkan sekedar ucapan terimakasih. Hanya ridho Allah ta’ala yang dinanti. Jangan katakan tidak ada jika seseorang membutuhkan bantuan, nanti akan sungguh-sungguh jadi tidak ada. Kalau tidak ingin membantu, sampaikan saja permintaan maaf dan katakan ada tetapi sudah dialokasikan untuk keperluan lain.

    Kini Sukamta menjabat staf pengajar di Program Studi Teknik Mesin dengan bidang keahlian Konversi Energi, Mechanical and Piping System ini menyelesaikan studi S-1, S-2 dan S-3 di Universitas Gadjah Mada. Gelar Sarjana Teknik (S.T.) diperoleh pada tahun 1995, Megister Teknik (M.T.) pada tahun 2000 dan Doktor (Dr.) pada tahun 2012. Gelar Profesi Insinyur (Ir.) diperoleh dari Persatuan Insinyur Indonesia pada tahun 2008. Memperoleh Sertifikasi sebagai Ahli Madya Perencana Teknik Mesin dari Asosiasi Tenaga Ahli Konstruksi Indonesia (ATAKI) pada tahun 2010, Sertifikasi sebagai Auditor Quality Management System ISO 9001 pada tahun 2011 dari International Register of Certified auditor (IRCA) melalui TÜV Rheinland Indonesia, dan Sertifikasi Pendidik sebagai Dosen Profesional pada tahun 2011, konsultan sistem manajemen ISO 9001 dan Konsultan Mechanical and Piping System (CV RAHMA GROUPS) dan Usaha Konveksi (CV HAPUMA). Ysd

    BalasHapus
  60. Ini pengertian buruh menurut kamus besar bahasa indonesia :

    bu·ruh n orang yg bekerja untuk orang lain dng mendapat upah; pekerja: -- pelabuhan; -- tambang;
    -- harian buruh yg menerima upah berdasarkan hari masuk kerja;
    -- kasar buruh yg menggunakan tenaga fisiknya krn tidak mempunyai keahlian di bidang tertentu;
    -- musiman buruh yg bekerja hanya pd musim-musim tertentu (msl buruh tebang tebu);
    -- pabrik buruh yg bekerja di pabrik;
    -- tambang buruh yg bekerja di pertambangan;
    -- tani buruh yg menerima upah dng bekerja di kebun atau di sawah orang lain;
    -- terampil buruh yg mempunyai keterampilan di bidang tertentu;
    -- terlatih buruh yg sudah dilatih untuk keterampilan tertentu;

    Silahkan nilai diri kita masing2..jangan suka menghakimi orang lain..

    BalasHapus
  61. Silahkan demo buruh bagi yang mengharapkan perbaikan kesejahteraan, tapi ingat masih banyak buruh yang sudah bersyukur dan kecukupan, jadi jangan maksa seluruh buruh untuk ikut demo hingga melakukan sweeping dan razia, menyatroni pabrik lain, bahkan menjarah dan merusak, jangan mengganggu buruh lain yang ingin bekerja dengan tenang tidak bisa bekerja, dan gaji nya terpotong karena tidak dapat tunjangan absensi dan insentif lembur.

    BalasHapus
  62. Mau demo silahkan.. Asal ga anarkis dan ga nutup jalan kelamaan. Sanggup nyicil motor ninja atau gadget mahal mestinya sanggup juga ikut universitas terbuka.
    Buruh penting karena produksi akan stop kl mereka mogok, yang ujung2nya yg di kantor jg ga ada kerjaan kalo ga ada supply dr pabrik. Tetapi, nyari buruh juga mudah, banyak org lulusan sma bisa jadi buruh. Sedangkan nyari ABAPer atau specialist IT security tentu lebih sulit, jadi wajar kalo dapet gaji jauh lebih tinggi.
    Semua dah ada bagiannya, katanya percaya rejeki di tangan tuhan kan??? Coba buruh mau berjuang ningkatin kualitas diri, ga cuma ningkatin pengeluaran dgn kredit macem2 barang, tentu busa ada pilihan krj yg mendingan.
    Lagian kalo buruh ngerasa kurang, ga perlu pake gadget mahal, jgn pake ninja. Pake aja hp lokal, motor bebek biasa aja. Kan fungsinya sama ini...
    Karyawan gw sh pas UMR dibayarnya, tapi mereka tenang2 aja tuh ga demo. Kasi medical dan jatah product tiap bulan sudah mencukupi..

    BalasHapus
  63. Ya..ya..gud lak aj deh,sy dulu juga buruh,pernah ikut demo jg minta naik gaji,tp lama2 capek, ketua2 serikat udh jd anggota DPRD,gaji saya tetep naik dikit..akhirnya nabung dikit2 (bukan buat nyicil motor) trus resign n beli gerobak buat jual bakso n es..alhamdulillah skrg udh pnya 7 gerobak n ank buah..jd saya tetep dukung buruh terus demo sampe laper n haus biar nyerbu beli di gerobak saya,jd laris manis...jangan ikutin jejak saya,nanti kalo semua buruh ikut jualan trus sapa yg beli??..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah gini buruh yang pintar,

      Hapus
  64. Sudah cukup jadi buruh 10 tahun dan sekarang buka usaha sendiri, jadi buruh itu memang ada konsekuensinya, mau punya peningkatan hidup yang belajar dan kerja keras

    BalasHapus
  65. Sudah jadi buruh selama 10 tahun dan cukup bagi saya, sekarang buka usaha sendiri, jadi buruh apapun itu ada konsekuensinya, mau peningkatan hidup yang belajar dan kerja keras dan mengembangkan relasi

    BalasHapus
  66. Kelian semua lucuk.. :3

    BalasHapus
  67. Aduh aduh aduh...ini kok jd nyalah2in nasib orang. Jgn takut, manusia pasti dicukupkan rejekinya oleh Allah SWT. Ukuran CUKUPnya orang dewe2.sama2 yakinilah apa yg diperjuangkan adalah niatnya ibadah. Jangan melihat keatas, lihatlah kebawah pasti ada yg nasibnya(menurut kita)kuranh beruntung. Silakan dinikmati sj tulisannya pak ny yg ngeblog,jgn dimasukkan dlm hati yg merasa tersungging ehhh tersinggung.

    BalasHapus
  68. Saya bukan dari kaum menengah yg ngehe atau buruh yg (maaf) manja. Saya pelajar, iya masih pelajar.

    Tapi, menurut saya, hidup layak itu dicari, bukan diminta. Demo, tidak termasuk dalam pencarian hidup layak. Demo itu cuma merengek. Dan itu salah kalau ada yg bilang 'lahir miskin, mati miskin'. Salah besar!

    Tau apa keistimewaannya manusia dibandingkan hewan? Kita punya akal dan pikiran, untuk berpikir dan memperbaiki nasib. Kalau sudah tau (maaf) lahir miskin, ya usaha supaya taraf hidupnya berubah. Bukannya malah malas dan jadi pasrah dgn keadaan. Bukannya udah tau gajinya (misalkan) kurang, malah ngebakarin uang dengan beli rokok satu pak sehari. Itu uang aja dibakarin, berarti ngga butuh kan? :)

    Coba dipikir perbedaan antara kebutuhan dan keinginan. Kebutuhan itu, motor bekas gapapa yg penting kerja lancar setiap hari atau handphone jadul gapapa yg penting bisa kabarin istri dirumah. Keinginan itu, motor mahal supaya gaul dan handphone blackberry supaya ngga ketinggalan jaman. Kalau kalian merengek naik gaji untuk keinginan supaya (sok) keren, wah lima tahun lagi kalian bakal merengek juga naik gaji buat nyicil villa di puncak?

    Saya emang belum bekerja, tapi saya kenal banyak orang yg dulunya miskin, dan sekarang berkecukupan, malah makmur. Keluarga ayah dan ibu saya dulu ya keluarga dibawah menengah tapi sekarang alhamdulillah kami berkecukupan. Ya karna mereka berusaha, bukan meminta. Banyak jalan kalau mau usaha; ikut sekolah terbuka lah, ambil paket ABC, beasiswa, cari orang tua asuh.

    Man jadda wa jadda.
    Barangsiapa yg bersungguh sungguh pasti akan membuahkan hasil :)

    BalasHapus
  69. Sebagai bahan pertimbangan lain sebelum buruh menuntut adalah alternatif perusahaan berinvestasi menggunakan semua yang serba otomatis (otomatisasi).
    Contoh: perusahaan mempunyai buruh 50 orang dengan gaji misalnya 3juta per bulan, berarti sebulan perusahaan membayar 50x3juta = 150juta per bulan. Sedangkan ternyata ada alternatif mesin otomatis dengan harga misalnya 6 milyar (= 40 bulan membayar 50 buruh). Bisa jadi perusahaan akan beralih ke mesin otomatis yang bisa bertahan 5-10 tahun dan bisa dioperasikan 3-5 orang saja dengan gaji misalnya 6 juta. Ini berarti sekitar 45 orang buruh akan menjadi pengangguran.

    BalasHapus
  70. Saran saya bagi buruh dan simpatisannya yang sedang memperjuangkan kenaikan upah: jangan suka mengkotak-kotakkan kelas menengah karena sebagian besar kelas menengah itu ya buruh/proletar/kaum tanpa alat kapital seperti anda-anda sekalian. Jika ada di antara kaum tanapa alat kapital yang sinis terhadap perjuangan kalian yo jangan malah ngambek dan masturbasi di blog sambil mengatai mereka kelas menengah "ngehe" segala, itu justru sangat kontra produktif karena saya yakin sebagian besar akan merasa dan kemudian tersinggung. Jika mereka anda rasa belum sadar, rangkullah jangan justru semakin mempertegas garis batas antara tersadar dan tidak.

    Media yang membesar2kan masalah kawasaki ninja itu justru jangan dihujat, mereka ini hanya cerminan dari suara kelas menengah yang anda sebut ngehe itu. Dan jika saya lihat komen2 di media mainstream kelas menengah yang justru mencaci buruh yang nuntut kenaikan upah, saya khawatir perjuangan kalian akan jalan ditempat karena sepi dukungan kelas menengah ngehe. Namanya juga perjuangan, dislenthik dikit aja yo ojo ngambek, njuk masturbasi di blog. Jika demikian ya salam. Belanda masih jauh bung!

    BalasHapus
  71. Ternyata sarkastik dan satire. Harusnya memang nggak perlu pakai emosi dan kepala panas ketika membaca tulisan ini. Tapi, apa mas Arman Dhani sudah paham bahwa TIDAK semua orang mengerti bahwa tujuan artikel ini hanyalah sebatas sarkasme dan satire saja? Pola pikir setiap orang kan tidak sama dan rasanya juga tidak perlu (maaf) dengan sok-sok bergaya sarkastik yang kadang cenderung merasa paling dan suka keminter, alangkah lebih baik jika langsung straight to the point dan apa adanya. Tidak semua orang ngerti sarkasme. Tulisan ini malah rasanya kok seperti ada kesombongan dan menggeneralisir beberapa pihak meski memakai bahasa yang sudah diperhalus. Salam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tidak semua orang mengerti satire. Tapi, tidak semua orang juga bisa menerima opini yang straight to the point dan apa adanya. Bukan begitu, mas/mbak? :)

      Hapus
  72. Mas atau mbak... Saya bukan pelari maraton, pengendara sepeda fixie, traveler tiket murah atau diver.. saya cuma pekerja biasa, karyawan. Saya pikir keberatan mas/mbak atas pelari maraton yg nutup jalan itu wajar.. saya pun sempat terganggu, hanya saja pelaksanaan itu bukan atas keinginan para pelari.. itu acara pemprov.. sama spt car free day.... artinya penutupan jalan itu ada izin. Bagi saya.. siapa pun yg mengambil HAK umum demi hak kelompok adalah penjahat sosial.. ga usah pelari maraton, buruh, atau pengajian ormas radikal yang semena2 pun buat saya sama saja. Termasuk penyelenggaraan pasar kaget.. Kalau memang mau menutup jalan.. silakan izin dengan pihak terkait dan hargai pengguna jalan lain.

    Perkara gaji atau upah.. Saya pribadi ikut prihatin dengan nilai minimum gaji buruh, anda mau demo.. silakan saja, silakan tuntut apa yang menurut teman-teman buruh layak dituntut. Tapi balik lagi.. jangan paksa teman2 buruh lain untuk ikutan demo, karena ngga semua buruh itu longgar tanggung jawab, fisik, dan waktu kerja. Saya punya suster yg anaknya bekerja sebagai buruh sepatu di Cikarang. Saya mendengar keluhan2 dari dia, tentu jika usulan buruh berhasil pastinya anak itu akan senang dan tertolong sekali. Tapi dia bilang bahwa dia cemas dan deg2an kalau musti pergi ikut demo, apalagi ibunya. Ibunya selalu melarang bukan karena ngga kompak tapi ibunya khawatir akan terjadi apa2 di jalan. Saya pikir ini manusiawi dan pemaksaan atas sesama buruh itu perilaku yg sangat jahat. Apalagi pake sweeping segala.. kenapa buruh musti menyandera teman sesama buruh demi tuntutan kepada pengusaha?

    Saya sadar bahwa buruh itu punya kesempatan kerja yang sempit sekali. Udah sempit, tertekan, no bargain, bahkan sampai disiksa.. Ini jelas masalah dan musti diselesaikan. Tapi apa iya caranya dengan demo? saya pikir iya... kenapa? Supaya kepedulian atas buruh ini menjadi perhatian dan kepedulian banyak pihak.. kalo perlu pihak internasional. Lantas gimana dengan demo kemarin2? Yang saya lihat.. demo kalian itu GAGAL mengambil kepedulian pihak lain, yang ada.. para kelas pekerja menengah ngehek ini dengan gagah2nya malah marah2.. media memberitakan secara tendensius bhw buruh itu menyebalkan.. Kenapa demikian? karena story yang kalian usung adalah tuntutan ANGKA GAJI.. dan negosiasinya malah kepada nilai UMR nya.. 1,9 jt... 2,2jt... minta jadi 3,7jt.. diputuskan 2,4jt.. kalian nawar jadi 2,7jt? Sekarang.. kita bisa lihat sama2.. bahwa yang kalian tuntut itu adalah HARGA... Harga tenaga kalian.. juga harga diri kalian. Saya sih sedih.. apa iya harga diri seorang anak suster saya tadi cuma 2,7 jt? apa ini? perbudakan?

    (bersambung...)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang namanya demo itu sudah pasti ada ijinnya mas/mbak. Kalo ga ada, udah dibubarin sama polisi. hehe

      Hapus
  73. (..lanjutan)

    Bayangkan bila yang buruh tuntut itu lebih kepada fasilitas jangka panjang.. jangka masa depan.. demi perbaikan harkat hidup. Misalnya saja.. gaji tetap dengan 2,2jt.. atau 2,4jt lah... Tapi anda minta kemudahan akses transportasi.. misalnya bus karyawan, lalu bea siswa anak atau biaya sekolah digratiskan. Atau biaya kesehatan / berobat... atau fasilitas pinjaman modal utk isteri di rumah buka usaha.. dst dst. Cara ini adalah cara pemberdayaan jangka panjang. Gaji itu ga akan bisa dijadikan modal pemberdayaan.. GAK AKAN.. Bukan cuma buat buruh tapi juga karyawan atau sekelas direktur sekalipun.

    Saya bermimpi, bahwa buruh itu punya semacam kelompok yang mampu meningkatkan kepribadian buruh, character building. Atau kurus komputer, bahasa Inggris, korea, atau jepang. Semua disertifikasi oleh serikat buruh. Lalu kelompok pelatihan skill, baik itu skill kayu, bangunan, semen, konstruksi, dll.. Dari situ adalah awal dari peningkatan MARTABAT dan DERAJAT sebagai tenaga kerja. Lha kalau cuma menuntut dari gaji.. jangan salah kami pun gak kalah sering menuntut GAJI kepada perusahaan kami, caranya? ya kita menghadap ke HRD.. saya keberatan dan minta renegosiasi.. sama aja perusahaan pun suka ngeles dan ingkar janji. Lantas gimana kalau ditolak? Pilihan buat saya: tetap bekerja dengan kondisi apa adanya.. atau pindah ke perusahaan lain. Ini adalah pilihan wajar bagi semua karyawan / pekerja / buruh. Akan tetapi jika masalah ini sudah ngebundel secara kumulatif maka silakan ber-demo... monggo :) Seperti yang sudah saya bilang di atas.. silakan demo, jangan paksa yang gak mau demo, bangun cerita dan opini yang memberikan simpati ke banyak pihak.

    Jangan sampai kebencian kalian kepada kelas menengah ngehek direspon dengan kebencian mereka kepada buruh, lalu kebencian para pemilik perusahaan.. yang mana akhirnya akan lahir SOCIAL GAP.. jurang sosial, si bawah - si menengah - si atas... Kalau ini terjadi siapa yang diuntungkan? Jelas si atas.. si pengusaha. Yang rugi? ya kita berdua :) saya yang di tengah dan si mbak/mas yang di bawah..

    Suwun yo :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Caem, saya sependapat. lebih baik buruh menuntut untuk jangka panjang. karna sebenarnya kenaikan nominal gaji akan diikuti kenaikan harga, sehingga, secara riil gaji akan terasa tetap. jadi, lebih baik kalau demo untuk menuntut pengusaha wajib mengadakan jamsostek atau kebijakan jangka panjang seperti itu :) dan tentu dibuat peraturan yg ketat jg manusiawi atas jam kerja buruh

      damai :D

      Hapus
    2. komennya keren banget, terpelajar.
      mbok ya semakin banyak orang yg bisa dewasa begini, biar bangsa kita ga jadi bangsa yang mudah dihasut

      Hapus
    3. niihhh, bacaaa buat yang sok sok membela kaum buruh, ini baru tulisan bagus, bukan tulisan satir maksa tapi bikin bete kayak di blog ini

      Hapus
  74. Ingat, social media itu mabesnya kelas menengah yang anda bilang ngehe. Mengatai mereka seperti itu jelas kontra produktif dengan perjuangan buruh.

    BalasHapus
  75. Pebedaan Buruh Jepang dan Buruh Indonesia :
    1. Buruh Jepang : berketerampilan tinggi, Buruh Indonesia : Bondo Nekat
    2. Buruh Jepang : "Lebih baik kami tidak digaji daripada perusahaan tempat kami kerja tutup, Buruh Indonesia : Kami tidak peduli yang penting gaji kami harus naik TITIK.!"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini gue setuju banget !!

      Hapus
  76. you know... orang kaya yang sombong emang nyebelin (apalagi kalo goblok dan sombongnya irrelevan)
    tapi yang paling parah mah udah susah laguannya selangit.

    dasar orang miskin gatau diuntung.

    BalasHapus
  77. sudah miskin tidak tau diuntung koe pada!! tuhan silakan laknat mereka!

    BalasHapus
  78. Angkat sejata saatnya Revolusi wahai kaum buruh

    BalasHapus
  79. apa apaan sich n g mutu banget,,

    BalasHapus
  80. Saya dukung upah buruh 3.7jt! 5jt! 10jt juga silahkan.
    asal siap pengangguran aja SEMUA rekan-rekan buruh.
    Jauh lebih baik "mempekerjakan" mesin dari pada buruh.

    BalasHapus
  81. saya dukung upah buruh 3.7 juta dengan tunjangan mesin cuci, rumah, uang pulsa dll ntar kalo udah dipenuhi anak gw cukup gw sekolahin sampe SD aja trus gw suruh jadi buruh aja kan enak gaji udah setara sama orang lulusan S1 dan dapat tunjangan banyak, ngapain sekolah pinter-pinter cukup jadi buruh udah bisa beli Kawasaki Ninja. Ntar tahun depannya Buruh pada demo lagi nuntut gaji 5 Juta supaya bisa beli Apartement ..... hidup buruh & selamat datang buat generasi pemalas Indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeeeeaaayyyyyy, hidup buruh , kamu menengah ngehe ke laut ajah, sekolah tinggi tinggi kok gajih kalah ama buruh

      Hapus
  82. Kepada yang Budiman Mr dan Mrs Buruh

    Coba kalian ikuti jejak kami, berdemolah di hari minggu

    ttd
    Mr dan Mrs Pelari Maraton

    BalasHapus
  83. terlalu banyak orang bodoh yang baca tulisan satire ini, perspective is everything. jika anda bermasalah mungkin intelektual anda yg krg dan moral jg nihil. mesakke bangsaku.

    BalasHapus
  84. Marisgama Rizky3 November 2013 00.43

    Lah penulis cuma minta saran, bagaimana caranya supaya klo demo yg nutup jalan dan bikin macet tp ga dimarahi org banyak itu gmna? Kok malah mlebar kemana-mana. Tp untuk hal ini yoo saya ndak bs ksh saran wong lagi mumet juga orderan ga bs kelar mergo pekerja2 saya dipaksa keluar pabrik tp tak doakan semoga tercapai yg dimau yoo, saya pribadi akan berusaha meningkatkan harga jual hasil produksi kita. Oh ya 1 hal lagi, titip pesen buat temen pekerja lain yg mau demo umpomo pekerja ditmpt saya ndak mau demo mbok ojo dipekso weess ngono wae. Salam dr MM2100

    BalasHapus
  85. hahaha,.. web punya sendiri ini biarin saja mas... kalau ndak suka silahkan komen lebih cerdas lagi bikin tulisan di blognya masing2 ( itu juga kalo punya, tapi pasti punyalah lha wong cerdas kabeh je...) kalo seneng ya cepet kirim surat ama yang nulis...hehehe piss

    BalasHapus
  86. Bila dihitung berdasarkan persentase pengeluaran dari chart ini, maka kira-kira bila diasumsikan penghasilan buruh 2.070.000, maka perhitungannya sbb: Transport 400.000, Warteg 160.000, Sport dan rekreasi 200.000, sewa rumah 380.000, pakaian dan sepatu 70.000, belanja harian 600.000, keperluan utility... air.. listrik.. dll 100.000, kebutuhan lain-lain 200.000.
    Ini hitungan dari chart penelitian. biaya untuk belanja harian cuma sekitar 20.000 per hari. Cuma bisa buat dua piring di warteg. Berarti kelaparan dan kalau keluarga lebih parah lagi. Kalau bisa nyicil itu-anu, paling-paling ngejar lembur..... usia muda udah sakit kuning. Ini eksploitasi..... dan mayoritas yg invest Perusahaan Global. Tapi kalau ada kelas menengah yg mau gaji segitu.... monggo, tapi tlg jangan maki buruh yg protes.

    BalasHapus
  87. Bila dihitung berdasarkan persentase pengeluaran dari chart ini, maka kira-kira bila diasumsikan penghasilan buruh 2.070.000, maka perhitungannya sbb: Transport 400.000, Warteg 160.000, Sport dan rekreasi 200.000, sewa rumah 380.000, pakaian dan sepatu 70.000, belanja harian 600.000, keperluan utility... air.. listrik.. dll 100.000, kebutuhan lain-lain 200.000.
    Kalau ada kelas menengah yg rela dibayar segini.... dan tidak prihatin dengan kemiskinan kaum buruh yang menerima UMP.... dan kalaupun terpenuhi kebutuhannya harus lembur... teruss... sakit kuning dan mati muda.

    BalasHapus
  88. najis buruh manja!
    gaji minta 3 jutaan apa-apaan... lo kalo punya kemampuan, punya ijasah D1 lah minimal, oke gaji 3 jutaan... yang D1 aja setengah idup cari tempat yang mau bayar segitu... ini lulus sekolah juga kagak, punya skill juga kagak (selain bisa disuruh-suruh), kalo gaji 3 jutaan mah mending jadi buruh aja semuanya... biar perusahaan pada tutup! orang Indonesia kan emang tolol, ngelakuin sesuatu ga dipikir dulu... nanti kalo perusahaan udah pada cabut ke negara lain baru deh "oh iya ya, mereka ga sanggup bayar kita segitu dan kita jadi di phk"... gue selama ini simpati sama buruh, cuma kali ini doang sampe kesel begini... yang bener dong! bedain mana yang berpendidikan, mana yang punya skill, dan mana yang ngga... lo gila, orang sekolah 12 tahun + 4 tahunan kuliah masa mau disamain gajinya sama buruh? =))
    kalo gitu D1 juga minta kenaikan upah sebulan 5jt lah! S1 sebulan 7jt! buruh mah emang cuma mikirin dirinya sendiri doang, kalo berani minta kenaikan upah buat semua kalangan, jangan dibikin jadi buruh gajinya ngejar gaji non-buruh.. sinting...
    ga bisa disamaain... dimana-mana yang ga punya skill buat bertahan hidup ya bakal mati... ga ada simpati, ga ada empati, begitu cara alam bekerja...

    INI YANG PUNYA BLOG JUGA CARI SENSASI AJA!
    orang lagi begini malah cari keuntungan..
    ga dapet apa-apa lo... lo juga termasuk orang ga punya kemampuan, bisanya ngambil kesempatan dalam kesempitan...
    udah gitu pake bikin surat palsu segala... eh para pembaca disini pada taukan kalo surat ini cuma fiksi? jangan-jangan masih ada yang IQ-nya di bawah standar dan mikir ini surat beneran... =))
    mana ada orang desa fasih banget ngetik "twitter" ngetik "stroke"... kalo emang orang kampung mah dia bakal ngetik "twiter" atau "struk"... najis ngapunten ngapunten, ngentot...
    geli banget liat orang kayak Arman Dhani Butonjing ini. bisanya cari sensasi doang... ga punya skill! miskin luw! pecundang luw!

    BalasHapus
  89. buat yang punya blog: sedih sih ya jadi lo.... gue ngerti kok ibu lo semalem ga laku pas lagi jual diri, makannya lo bikin sensasi beginian buat cari duit makan hari ini... :")
    saran gue ya next time ga usah gini lah.... cari kerjaan yang bener....

    BalasHapus
  90. Biasanya sih kisruh seperti ini cuma jadi senjata buat jatuhin calon/bakal calon menjelang pilpres.

    BalasHapus
  91. Mau jadi karyawan, buruh ato buka usaha sendiri ato yang lainnya ...semuanya adalah pilihan. Masing2 punya konsekwensi. Kalo bertahun-tahun ga keliatan peningkatan, di review ajah..apa pilihannye udah bener apa belom. Apa usahanya dan kinerja udah maksimal apa belom. Dimana2 skarang prinsipnya 'take it or leave it'..mau yah diambil, ga mau..masih banyak yang mau. Kedengerennye ngehek n sadis bener..tp emang gitu. Rakyat indonesia masih banyak yang mau dibayar murah, lebih pinter, lebih muda, lebih bertenaga. Kalo merasa ga dihargai sebagaimana mestinya, masih banyak pilihan lain untuk nyari rejeki kok. Tenang aja..kan rejeki milik Tuhan
    *peace :)

    BalasHapus
  92. sudahlah, mari kita ramai - ramai bangun kembali komunis di negri ini !!! take a beer !!!

    BalasHapus
  93. Kalau saya rasa lebih baik harga kebutuhan hidup yg harus di turunkan.bukan gaji yg terus terusan di naikan.
    justru akibat gaji naik bbm naik jadi semua nya naik dan.ada beberapa yg melambung.
    sekian dari saya

    saya siswa kelas 3sltp pgri jati uwung tangerang.

    BalasHapus
  94. Dan sudah saatnya komunis berkibar tinggi di negri ini....

    BalasHapus
  95. poin yang saya dapat adalah
    - ketika buruh hanya dijadikan komoditi dan objek maka buruh hanya akan diberlakukan sebagai budak budak yang tak beri kesempatan untuk mengejar hidup yang lebih baik, maka dari itu ada istilah humanisasi (memanusiakan manusia) menjadikan buruh bukanlah sebagai objek tapi jadikan dia menjadi seorang subjek yang punya kesetaraan yang sama. mugkin kita juga bisa membantunya mendapatkan mata pencaharian yang lebih baik

    - pendidikan itu sebuah pembebasan untuk manusia dalam berekpresi, pendidikan seharusnya bukan hanya duduk dikelas diberi soal pilihan ganda yang menurut saya soal yang mengekang bagaimana kita menganalisis pertanyaan dan juga berpendapat. hubungannya dengan kerja adalah pendidikan bukanlah jalan utama untuk menjadi seorang pekerja. oke ada salah satu komen yang mengatakan bahwa seseorang yang sudah sarjana lebih pantas mendapatkan gaji yang lebih tinggi dan yang hanya sampai SD dia pantas mendapatkan gaji yang lebih rendah daripada yang sarjana. pendidikan bukan kastanisasi bro. tonton film accepted kalo mau jelas.

    - buat buruh perjuangan bukan hanya dengan demonstrasi, oke gpp demo tapi juga harus ada sebagai pemikir untuk bisa berbicara dengan petinggi petinggi industri atau pemerintahan.

    buruh bisa punya barang-barang mewah, menurut saya gpp, yg jadi masalah adalah ketika anda berjuang mengatasnamakan kesejahteraan anda sebagai buruh, kesejahteraan seperti apa yang anda perjuangkan?

    - harga kebutuhan hidup yang semakin tinggi, kalo anda lebih sering nawar dipasar tapi anda gak berani nawar disupermarket masih harus ada penurunan harga. ketika anda lebih memilih label luar negeri dari label dari negeri sendiri.

    BalasHapus
  96. Mbak Sanikem yang terhormat,

    saya pun buruh, sama seperti anda. saya juga pada saat diadakan marathon, saya ikutan jalan kaki dari kuningan sampai ke Benhill. Menurut pendapat saya, (apakah penting atau tidak, namun inilah pendpat saya), pengalaman mbak yang tertuang pada surat diatas, tidak ada yang salah. boleh-boleh saja buruh mempunyai barang-barang yang bagus, lha wong kita ini sama-sama memulai segala sesuatu tanpa sesuatu. hanya saja mungkin caranya yang lebih baik. kalau mbak dan rekan-rekan yang lain ingin menyampaikan aspirasi, ya mbok dipikirkan dahulu akibatnya. bila mbak dan rekan yang lain ingin kenaikkan gaji, ya tolong dipikirkan juga akibat yang akan terjadi pada pabrik mbak dan rekan semua. tolong dipikirkan juga bila terjadi PHK, apakah itu kecil ataupun besar. satu atau pun dua orang, karena itu juga teman kita yang di PHK, bagaimana dengan keluarganya? terutama bila dia adalah tulang punggung keluarga. kita sama-sama buruh mbak, orang yang bekerja ikut majikan. apabila memang ingin gaji yang lebih, mengapa tidak meng up-grade pengetahuan melalui pendidikan formal? atau lebih baik jika mbak dan rekan yang lain bisa membuka lapangan kerja buat rekan yang lain?
    Mbak, saya ini tinggal di Cikarang, salah satu sentra industri di Jawa Barat. saya sudah bosan melihat aksi rekan buruh yang semena-mena menutup akses jalan hanya untuk menyuarakan aspirasi saja. pernah tidak mbak dan rekan sekalian membayangkan situasi seandainya tiba-tiba ada ambulans lewat, hendak mengantar pasien kritis yang dirujuk ke sentra kesehatan yang lebih lengkap. menghadapi sebegitu banyak kerumunan orang, itu khan menghambat mbak!!! kalau samapai pasien kritis tersebut meninggal karena terlambat mendapat penanganan bagaimana? pertanggungjawaban nyawa itu hendak diserahkan kepada siapa? apakah mbak pernah dengan bapak Mahatma Gandhi? beliau salah satu tokoh besar berpengaruh di Dunia. beliau mengajarkan, tindakan tanpa kekerasan itu bisa berhasil.
    Intinya Mbak Sanikem, tidak ada yang salah dengan permintaan rekan buruh untuk menolak upah murah. hanya tolong jangan dilakukan dengan cara-cara yang merugikan kepentingan umum. juga harus tepat sasaran, kalau memang gaji tidak mencukupi, jangan mengharapkan barang-barang yang mewah. bersyukurlah dengan rejeki yang sudah diberi oleh Tuhan YME. kalau memang ingin ber demo, kenapa tidak demo kepada pemerintah supaya harga-harga bahan (minimal) kebutuhan pokok diturunkan/disubsidi. bukankah dalam UUD dinyatakan disitu bahwa pemerintah bertanggung jawab atas kesejahteraan rakyatnya? sediakan rumah yang murah, transportasi dan akses jalan yang baik, hapuskan pungli thd perusahaan tempat kita bekerja, sehingga dimana kita bekerja, disitu kita juga sejahtera. JANGAN MERACUNI LADANG TEMPAT KITA MENCARI NAFKAH.
    itu saja mungkin tambahan dari saya, sesama buruh namun lain bidang.

    David Wibowo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hati-hati mas Bowo. Bagi penulis anda sudah termasuk kelas menengah ngehe meski anda buruh sekalipun.

      Atau saya usul juga kepada penulis blog untuk menciptakan kelompok baru yaitu "buruh ngehe" biar makin jelas tembakannya gitu loh.

      Saya juga usul kepada penulis blog untuk sekali-kali main ke Jakarta lah, jangan cuma ndekem sekitaran Jogja-Bojonegoro saja biar sedikit paham kostelasi buruh-kelas menengah di sini dan bisa bikin tulisan soal marathon yang lebih nyambung dengan realitas gitu loh.

      :p

      Hapus
    2. hahahah, buat penulis blog, pokonya semua yag kontra itu ngeheee

      Hapus
  97. Yang punya blog seneng nih.. Surat tipuannya naekin visit blog dia..

    BalasHapus
  98. cita cita ntk hidup layak adalah tidak memberikan batasan pada ruang gerak kita
    itu artinya hidup independent ato BERKARYA
    saya buruh tp saya lebih sering jadi pemberontak di kantor krn saya sadar dg menjadi buruh HANYA MEMBUAT BODOH INSTING LIAR SAYA, HIDUP SAYA ADALAH BERKARYA BUKAN JADI KACUNG, biarpun hanya seorang penjual gorengan tp hidup saya layak... coba pikir apa enaknya hidup jadi parasit di tempat lain?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas anonim 12.27, jika anda penjual gorengan asumsinya anda punya alat produksi (wajan, kompor,dll). Jika demikian bagi penulis blog anda sudah termasuk golongan non-proletar alias borjuis, alias tingkatannya lebih buruk daripada kelas menengah ngehe.

      Bukan demikian penulis blog sang pembela buruh?

      Hapus
    2. Wakakkaka bener banget sob.

      Yang ingin hidup lebih layak dan memulai berwirausha dicap borjuis, yang tetep jadi buruh tapi tidak mendukung dicap ngehek. Hanya boleh jadi buruh dan protes seumur hidup kali yak? Yang ngehe sekarang sipa.

      Ya gini ini salah satu bentuk kemunafikan komunis. Ga ada beda ma FPI dan teroris.

      Salam sosialisme.
      Anti komunisme.

      Hapus
  99. Komen saya berlaku untuk semua klangan buruh dan karyawan,
    Kalau upah minimum naik tidak disertai kenaikan nilai tambah, tidak akan merubah nasib karena harga pun akan cenderung naik,
    Nilai tambah yang saya maksud begini,
    Dulu satu orang bisa bikin 1 kulkas dalam 1 hari, upah dia cukup buat kebutuhan primer (sandang, pangan, papan). Beli perangko aja buat kirim surat gak punya uang.
    Skrg, misal 1 org bikin 10 kulkas (sori angka ini hanya untuk penjelasan, saya lupa hitung2an nya waktu waktu kerja d pabrik kulkas d legok), upah dia bisa membeli kebutuhan primer untuk 10 orang, jika tanggungan hidup nya 3 org, ya budget 7 org lainnya ya bisa dipake beli ninja.
    Apakah logis?
    Saya org produksi, meningkatkan produktivitas belum tentu kerja lebih berat, inovasi di pabrik banyak datang dari buruh, dan hal itu yang menjadi dasar buruh untuk promosi menjadi mandor atau hingga plant manager. (Plant manager di pabrik kulkas legok adalah buruh jg dulunya/ bekas bos saya, level asisten manager jg dr buruh. mereka banyak yang melakukan inovasi dr dulunya).
    Ayo kaum buruh pabrik dan karyawan kantor, kerja keras, inovasi, dan produktivitas merupakan hal yang harus dikejar untuk kesejahteraan,
    Ingat, pendapatan per kapita bukan lah pendapatan penduduk, tapi berapa besar seorang penduduk dapat membuat sesuatu/ memberikan nilai tambah, dan itulah yang menjadi patokan kesejahteraan.

    BalasHapus
  100. Maaf, Indonesia belum punya "kelas menengah" yang cerdas. Kalau cerdas pasti tahu bagaimana cara menanggapi tuisan (apapun).

    Buat yang merasa berilmu, berpengetahuan, dan terdidik (apalagi dengan "usaha dan kerja keras sendiri") coba kalian buat bantahan dengan tulisan juga.

    Kalau mengaku orang "intelek" pasti tahu etika. Kalau cuma maki memaki, (maaf) ijzah atau skripsi kuliahnya dulu beli ya?

    BalasHapus
  101. Ikut memberi pendapat:

    Mau demo untuk membela haknya silahkan, memang ini negara demokrasi. Tapi ingat demo juga ada norma & etika yang berlaku. Hal itu wajib diingat, jangan demo tanpa aturan apalagi sampai terjadi tindakan yang menjurus kepada kriminalitas.

    Demo di hari kerja ya jelas pasti menghambat kegiatan ekonomi beberapa pihak, kalau mau ambil persamaan janganlah Jakarta Marathon itu. Itu kegiatan di hari libur yang dimana pasti kegiatan ekonomi tidak tidaklah seintens pada hari kerja. Sebagian besar pekerja pasti libur, ada yan istirahat di rumah, rekreasi, dan lain sebagainya.

    Kalau mau cari persamaan cari yang kegiatannya di hari kerja juga.

    Mau punya barang mahal/mewah silahkan, seperti telepon pintar kelas atas, motor 250cc, dan lain sebagainya. Tapi jangan salahkan yang memberi gaji anda, kan yang memilih untuk punya barang mahal/mewah itu anda yang membeli. Kalau sudah tahu gaji pas-pasan, namun ingin tetap punya barang mahal/mewah itu ya silahkan tanggung sendiri risikonya. Hidup itu pilihan dan ada risikonya, silahkan pilih sesuai kesanggupan anda atau jika merasa sanggup menanggung risikonya.

    Gaji gak sesuai, tingkatin kemampuan akademis, kemampuan kerja, berhubungan baik dengan orang-orang di tempat kerja, dan memberi inovasi sehingga produktivitas meningkat dan laba perusahaan bertambah. Kemungkinan pasti ada atasan yang merekomendasikan anda untuk naik gaji bahkan jabatan. Atau anda bisa bilang langsung ke atasan jika tidak ada rekomendasi.

    Atau pindah ke perusahaan lain yang sanggup gaji lebih tinggi. Bisa juga buka usaha sendiri kalau mau jadi bosnya.

    Tapi ingat, ada kontrak yang berlaku antara pekerja dan perusahaan yang sudah disetujui oleh kedua belah pihak. Jangan sampai anda melanggar kontrak, begitu juga perusahaan tidak boleh melanggar kontrak yang telah dibuat dengan pekerjanya. Kalau memang perusahaan melanggar kontrak dengan tidak membayar gaji anda sesuai kontrak setelah anda bekerja sesuai kontrak (memenuhi kuota yang ditentukan) silahkan menuntut. Jika tidak, jangan berani-berani anda menuntut.

    Standar Hidup Layak itu memang mau yang seperti apa? Mau disamain gaya hidupnya yang pangkat kopral sama yang pangkat jenderal? Mau adil yang seadil-adilnya?

    Kalau mau adil yang seadil-adilnya nanti pas sudah di akhirat, manusia gak akan bisa memberikan keadilan yang seadil-adilnya.

    Terakhir, jangan lupa dimana-mana laksanakan kewajiban dulu dengan sebaik-baiknya baru menuntut hak. Kalau sudah melaksanakan kewajiban dengan sebaik-baiknya tapi tidak mendapatkan hak yang sesuai dengan yang diperjanjikan baru silahkan menuntut sekeras-kerasnya.

    Manusia lebih suka menuntut hak sekeras-kerasnya, pasti diminta jalanin kewajibannya kurang atau bahkan tidak bersemangat. Kadang-kadang lari dari kewajibannya.

    Tapi pasti ini demo buruh banyakan oknum, baik oknum dari pihak buruhnya (pihak buruh yang menjadi penggerak) dan oknum di luar buruh (yang menjadi otak terkadang sekaligus penggerak) atau bahkan pihak bukan buruh yang cuma ikut-ikutan (silahkan diperiksa, pasti ada yang seperti ini alias demonstran bayaran).

    Bagi yang kontra terhadap opini ini silahkan, saya hanya sekedar berbagi opini demi meningkatkan wawasan & memperkuat mental kita semua agar tidak mudah terprovokasi.

    BalasHapus
  102. Tulisan yg bagus mas. Satire yg mengundang pro & kontra secara emosional. Penulisnya cerdas menggoreng isu yg lg happening :)

    BalasHapus
  103. Tulisannya bagus, mewakili apa yang dirasakan kawan-kawan semuanya. Semoga anak cucu kita kelak mendapatkan kehidupan yang lebih baik dan lebih berkah. Amin.

    BalasHapus
  104. buruh jangan diperalat sama asosiasi yang mungkin punya kepentingan. perbanyaklah brsyukur , coba kalau pengusaha nya juga mogok nasional terus kalian mau ngapain ????. Saya dulu mantan ketua serikat pekerja di sebuah BUMN tapi pola pikir nggak cetek gitu , sekarang jadi " pengusaha kecil tapi nggak sanggup bayar gaji senilai UMP tapi karyawan enjoy saja tuh

    BalasHapus
  105. Alhamdulillah,

    Sebuah tulisan yang bagus.
    Blog dan komentar-komentar di atas bisa mencerahkan saya yang (orang bilang) dari kelas menengah ngehe tingkat bawah.
    Saya tahu beratnya bekerja sebagai buruh fisik di lapangan maupun buruh otak di kantor.
    Saran saya kepada pembaca lain, buka pikiran dan berbesar hatilah.

    BalasHapus
  106. bagus banget postingannya, jadi bisa liat dari dua sisi..
    tapi, kalo di naikkin, buat orang-orang dalam kalangan menengah ngehe yang masi mampu buat nguliahin anaknya akan beranggapan 'Wong, nggak usah sekolah tinggi" juga gaji nya gede kok. Ngapain sekolah tinggi", gaji juga masih dibawah itu malah'
    Pembodohan masyarakat dong?
    Daripada nuntut naik ini itu, mending memperbaiki skill dan kualitas diri :)

    Wong dokter internship aja gaji cuman 1.2 JUTA. Nggak percaya? Terserah anda.
    Apa klo udah gitu kerja d klinik, bayaran gede? ada yang per pasien bahkan 500 rupiah. Lebih kecil dari tukang parkir yang uneducated..
    Mau demo? Kemarin kami coba demo, tetep aja banyak yang nggak peduli, banyak yang pura-pura ga tau dan ga terjadi apa".

    No offense yaa, ayah saya seorang buruh pabrik sepatu.
    Tapi nggak pernah sekalipun saya dengar ayah saya ikut berdemo.
    Kalau emang belum mampu memperbaiki kualitas diri, turunkan GAYA HIDUP.
    Jangan tinggikan gaya hidup alih" ikut tren tanpa diikuti pengembangan kualitas diri :)

    Terimakasih bagi yang sudah membaca :)

    BalasHapus
  107. Buat saya, tulisan ini membahas beberapa hal yg memang mungkin tidak terpikir oleh kita buruh kantoran (karena sama sama bukan yg punya, masih kerja ama org, makan gaji juga). Namun kekhawatiran saya lebih ke dengan banyaknya demo akhir-akhir ini, apakah ini tidak mengurangi produktifitas industri kita, yang ujungnya akan mengurangi keinginan investor untuk investasi di indonesia. artinya mengurangi lagi kesempatan kerja buat kita semua. Tidak ada dari kita yg memilih hidup susah, semuanya berjuang untuk mendapat hidup lebih baik. karena itu jangan lah kita tersinggung saat kawan kita merasa ada ketidak adilan terjadi. di kantor pun setiap hari kita merasakan tekanan dan ketidak adilan. hal yg perlu kita doakan adalah pemerintah kita bisa tersentuh dan mulai memikirkan caranya untuk meningkatkan taraf hidup org banyak dgn mengurangi korupsi. sebab krn adaya korupsi gila gilaan masalah menjadi semakin besar dan tdk terkendali. just my 2 cents...

    BalasHapus
  108. memang kadang pedapatan gak sesuai dgn kebutuhan.. tp selama sandang pangan papan tercukupi kita wajib bersyukur.. kalo pgn lebih ya tingkatkan kualitas kita, tidak ada yg mustahil selama kita mau berusaha n berdoa..dan jangan lupa BERSEDEKAH, biarpun hidup pas2an gak akan menghalangi kita untuk saling membantu yg membutuhkan.. saya pernah jd kuli bangunan cabutan yg d bayar 5ribu sehari, itupun tetap saya jalani, pulang kerja ngamen sampe malam.... lama2 saya mencoba berwiraswasta, akhirnya bs mapan sampai sekarang.. bt tmn2 buruh klo demo jgn sampe anarkis.. kalo sampe pengusaha kesal dan menutup usahanya, anda sendiri yg rugi... bbrp perusahaan d indonesia sudah menutup usahanya d indonesia dan membuka kembali d china n vietnam, karena tenaga kerja d sana lebih murah, dah hasil kerjanya (maaf) jauh lebih bagus n rapi... jangan sampe pengusaha temapat anda bekerja sampe berpikiran seperti itu...

    BalasHapus
  109. Mohon maaf, saya kelas menengah. Saya pingin beli Ninja/mobil/dsb tapi mawas diri bahwa gaji ndak cukup, jadi ndak beli. Saya cm geleng2 aja sih lihat berita kemarin ada yang nenteng CBR, Ninja, dsb sambil demo.

    Mohon maaf juga, saya kelas menengah. Saya takut ketika kawan-kawan buruh ini hari Kamis yg lalu tiba2 'nggruduk' masuk ke kantor saya maksa2 kami keluar sambil teriak2 lalu nggeber2 motor muteri kantor dengan nada ancaman.

    Mohon maaf lagi, saya kelas menengah. Saya ndak pernah ikutan marathon, tapi setau saya itu pas car free day di mana memang jalan ditutup supaya emisi karbon tidak tambah parah, bukan semata demi marathon.

    Mohon maaf sekali lagi, saya kelas menengah. Saya bukan ekonom atau birokrat atau apalah namanya. Tapi menurut saya Jakarta dan sekitarnya ini sudah terlalu penuh manusia. Ada baiknya memang lokasi pabrik dipindah dan diratakan di kota-kota lain. Ledakan penduduk saya rasa yang mengakibatkan harga melambung tinggi di Jakarta dan sekitarnya. Selama saya tumbuh besar di Jogja dulu, barang 500 ribu saja cukup untuk hidup sebulan. Saya rasa ada baiknya menuntut pemerintah memindah lokasi pabrik supaya buruh tidak harus ke Jakarta yang mahal sekali dan supaya dapat hidup layak di daerah.

    Mohon maaf ya... Saya kelas menengah, saya ingin berpihak pada buruh, namun saya takut karena hari Kamis yang lalu terbukti kami kelas menengah dimusuhi teman-teman buruh... Tadinya saya sangat prihatin dan empati, tapi setelah Kamis kemarin, mohon maaf, saya jadi ragu harus memihak atau tidak...

    BalasHapus
  110. Mangkane.. sampean ki deket-deket sama Gusti Alloh.. mugi-mugi iso naik gaji 100 kali lipet. emangnya SAMPEAN PIKIR GUSTI ALLOH RA ISO NGE-GAJI SAMPEAN?

    BalasHapus
  111. saya juga pernah kerja di pabrik. intinya simpel aja, buruh itu tahun lalu udah naik gaji dari 1.7 jadi 2.2 juga ga kelihatan peningkatan kapasitas kerjanya, tetap aja malas2an, kerja seenaknya, bolos seenaknya. harusnya malu kalau minta naik gaji terus tapi kinerja ga tambah bagus. nuntut upah 3.7? gimana kalau pabrik tempat kalian kerja pada bangkrut gara2 itu? gimana kalau pabrik tempat kalian kerja akhirnya mengganti manusia dengan mesin? mau jadi pengangguran? sekadar info, mesin kerjanya stabil, ga malas2an, dan ga pernah bolos. lebih baik pikir dulu sebelum bertindak.

    BalasHapus
  112. Masalahnya bukan pada perbandingan antara kaum menengah dan kaum buruh, tapi lebih pada apa dampak kenaikan gaji buruh.

    Coba dipikir kalo misalnya ada 1 perusahaan yang menggunakan buruh sebanyak 2000 orang ( 1.5 juta*2000 = 3000 juta ), otomatis perusahaan butuh untuk memotong pengeluaran sebesar itu juga kan? Akhirnya diadakanlah PHK. Yang rugi siapa?

    Belum lagi kenaikan barang barang dikarenakan harga produksi naik. Ujung2nya barang2 juga naik. Yang tadinya 5000 bisa makan sebungkus nasi skarang mungkin jadi 8000 / 9000 rupiah.

    Jadi coba dipikir lagi akibatnya.. jangan cuma banding-bandingin saling lempar batu si ini si itu. Kalau memang ga mampu untuk memenuhi standar hidup layak di kota besar ( Jakarta misalnya ) ya coba kerja aja dikampungnya.. Semua orang coba ngadu nasib ke Jakarta, makin banyak penggangguran, bgitu ditawarin kerja gaji 2.000.000 uda terima kasih terima kasih. Tapi giliran uda kerja ga puas mau naik gaji.. Gimana mau maju negara ini.

    Ini hanya sekedar saran.. tapi cobalah kerja di daerahnya.. kan ga perlu bayar kos kosan bisa tinggal dirumah sendiri.. ngga usah abisin duit tiap taun buat pulang ke kampung silaturahmi sama keluarga. Biaya hidup ga mahal juga dibandingkan sama kota besar. Iya toh?

    BalasHapus
  113. Menurut aku sih, gaji bukan masalah titel atau pendidikan seseorang, tapi masalah konsep diri, kemampuan problem solving, dan kinerja nyatanya. Paman jauh saya lulusan SMA, kerja di BTN dari bawah, 3 hal diatas terpenuhi, sekarang termasuk orang "punya". Teman saya lulusan SMA, 2 tahun kerja di pabrik rem Gresik, udah bisa beli Vixion Cash, sekarang udah jadi operator. So, Anda sarjanapun kalau LONGA-LONGO ya kebengeten kalau nuntut gaji 3 juta.

    BalasHapus