Minggu, 30 Januari 2011

pL31d01 4n4k 4l4y!


Akuh gak ngerti deh kenapa yah orang-orang pada ribut dengan keberadaanku, dengan perilakuh yang kulakuhkan, bahasa yang kugunakan, pakaian yang kukenakan, musik yang kudengar dan idola yang kupilih. Cape deh, kenapa yach orang usil banget ama hidup yang kujalani. Apa mereka iri karena dulu waktu muda mereka gak jadi 4l4y, gak bisa melakuhkan hal-hal 4l4y, atau bahkan sebenarnya mereka 4l4y sejak dalm pikiran? Entahlah. Yang jelas akuh benci benci benci amah merekah, kalo nanti aku sweet seventeen akuh gak mau undang mereka ke parti akuh! Benciiiii beud deh.


Orang-orang itu pada tau gak seh kalo ada istilah yang namanya zeitgeist? Semangat zaman, sebuah tata perilakuh yang mengilhami sebuah peradaban berjalan pada masanya. Ya boleh dong kalo sekarang zeitgeist nya adalah 4l4y, adalah Sm*sh, adalah Bieber, adalah sepeda vixie, adalah unyu-unyu, adalah twitter (jangan lupa follow akuhh ya? @4l4y_kiYut). Kenapa sih semua pd ribut? Padahal tau gak seeeh mereka ada opa Heidegger yang menyebut keadaan semacam ini sebagai ‘Answesenheit’, ‘yaitu dimengerti dengan tekanan pada sebentuk waktu tertentu, yang mengacu pada masa kini’. Gak tau? ihhh dudul deh kalian ini, sebel. >,<

Lebih jauh lagi Opa Heidegger menulis teks berjudul Bauen Wohnen denken (Membangun Bermukim Berpikir) dan Was Heiβt Denken? (Apakah Berpikir itu?) ingin merevolusi pola pikir kebanyakan orang. Yah akuh cedikit pucying sih but th4kns to om FX Budi Hardiman yang imoed abies, akuh jadi paham siyh meski cumah dikit. Menurut om Budi, Opa Heidegger ingin mengatakan bahwa “Berpikir, lebih daripada ‘roh’ (Geist) atau ‘otak’ (Gehirn). Tuch kan? Gak penting banget kaleee mikir pake otaak, ngapain juga? Mikir pake otak itu bikin pusing tauk. Mending gaul, party atoh dengerin JB (oh Justien kamuh kiyut banget seeeh? >.<)

Opa Heidegger kemudian jelasin dengan baik, (eh btw Opa Heidegger punya twitter g ya? Akuh pengen pollow nih, nanti akuh retweet) berkata bahwa berpikir itu ‘hati’ (Herz) karena hati bersifat sentral untuk setiap tindakan merekam (Aufnehmen) yang mengilhami pemikiran sejati. nah hati kami berkata ‘loe musti g4uL dan 3k5is 4bi35’ Nah, sebagai remajah yang kreatif lucu dan imoet kamih hanya ingin mengikuti kata hati kami! :3

Akuh curiga orang orang bersikap apriori (akuhh siyh Cuma paham tradisi pemikiran Kant yang Critic of Pure Reason) karenah mereka belum penah nongkrong bareng kitah-kitah. Menjalani semacam dialektika bersamah. Uhh sebel gak sih gals en boys kaloh kita udah ngalamin prasangka sebelum kita kenal? Gak banget kan? Coba deh mereka yang benci amah 4l4y kaya akuh ini jalan bareng, jalananin leisure timesamah-samah. Ih benci deh, pasti mereka udah gak suka duluan buad jalan bareng. 

Padahal tau gak sih boys en gals? Kaloh om Thomas Aquinas dan Eyang Immanuel Kant udah berusaha menjernihkan pemikiran para anusia dari konsep “Unkownable” dan “Knowable”. Gak percaya? Ih kamuuuuh kenapa sih kalian jahat beud amah akuh? Coba deh kalian baca “Summa Theologica” nya om Aquinas atau yang tadi akuh bilang Critic of Pure Reason eyang Kant. Nah disituh kalian pasti deh bisa cedikit mengerti, kenapa sih kitah-kitah ini anak 4l4y pengen diakui sebagai zeitgeist yangterlepas dari konsep ‘telah ada’ dan ‘dibayangkan ada’. Kita ini anak-anak gaul tauk! Selalu orisinil! Liat deh lady Gaga. Omigaga! Keren banget gak sih dia? Dia ituh beyond! Dari konsep apriori atau aposteriori dalam kasanah seni! Alehandro Alehandro!

Soal taste musik, atoh dalam hal ini, musik. Kenapa cih orang-orang pada ribut kalo akuh suka ama Sm*sh? Suka wali? Suka Kangen band? Memang salah? Kalian tau gak sih kalo om Walter benjamin udah ngerumusin tentang seni Post Auratic? Kesenian yang terlepas dari kepemilikan eksklusitiftas pemahaman parsial. Sudah gak jaman lageh high art dan low art. Buat kami apaan sih Efek Rumah Kaca itu, Frau, Muddy Waters, Incognito, Tori Amos atau bahkan RATM (berisik beud deh mereka). Kitah gak ngertiiih! Mending dengerin my Baby Biieber honey. Nyanyiin somebody to love, peduli setan kalo judulnya mirip ama Queen. Yang penting akoh suka!

Kesenian itu fungsi utamanya adalah memberikan manfaat langsung kan? Ngapain sih akuh musti pusing-pusing paham bla-bla-bla buat ngerti apa yang diomongin ama Homicide, Melbitch, atau U2. Gak penting beud! Buang buang waktu. Padahal yah, dulu akuh pernah clubingm teyus temen akuh yang dari ausie ceritah, katanyah ada promotor musik yang namanya Bill Graham bilang kalo “music is the sign of the opressed masses. It is the heart in a heartles world”. Gilak banget gak sih boys en gals? Akuh pikir ini cucok banget ama kondisi kita 4l4y yang terdiskriminasi oleh dunia yang seakan-akan intelek. Dunia yang seolah olah menempatkan diri merekah lebih baik daripada kitah kaum 4l4y. aku yakin kita 4l4y pasti bisa melewati ini semuah Cayo go 4l4y go!

Emang cyiiih akuh ngelakuin apah yang disebut ama om Josef Pieper sebagai Abuse of Language. Akuh ngaku deh kalo aku melakukan sebuah pengkhianatan terhadap fungsi dan kedudukan bahasa. Iya akuh ngakuh, kenapa cih kalian jahad beud? Aku kan masih muda, masih mencari eksistensi, boleh dunk kaloh akuh maen maen. Emang sih. Bahasa yang akuh gunain adalah sebuah Abuse of Power kata om Josef Pieper. Akuh memang menggunakan bahasa sebagai kendaran politik yang mengontrol dan memanipulasi kesadaran untuk kepentingan unyu-unyu kuh. Ciapah ciyh dijagat raya ini yang tidak mengunakan bahasa sebagai alat propaganda? Kalo gituh boleh dunk akoh sebagai anak 4l4y menggunakan bahasa 4l4y sebagai alat propaganda sosial?

Makanya opa Wittgeinstein menciptakan Language Game, untuk melepaskan bahasa dari sifat-sifat yang tendensius. Aaah tapih menurut akuh opa Wittgeinstein terlalu ambisiuuus! Ah masa sih bahasa bisa bebas nilai? Padahal teks katah temen akuh bisa berjender, bisa berpihak, dan bisa merekonstruksi pemikiran manusia. Akuh yakin kaloh opa Wittgeinstein baca bahasa kitah dia akan pucing deh kaya akuh. Apanya cobak yang mau dibebaskan dari struktur bahasa kitah? Bahasa 4l4y? Cuma bahasa Bahasa 4l4y yang bebas dari nilai. Horeeeee!

Dalam banyak hal, akuh anak 4l4y g4uL dan 3k5is 4bi35. Meyakini apa yang dikatakan oleh Om Idy Subandi, bahwa ‘dalam abad media’ dia bilang ‘citra adalah segalanya’. Nah karena citra adalah segalanya, maka udah sewajarnya dong sebagai anak 4l4y g4uL dan 3k5is 4bi35 akuh harus dandan yang unyuu. Pake celana pensil, pakeh bajuh distro, rambutna emo, teyus pake spatu bermerek. Iihh pengen tas hermes juga, tapi mahal L. Sejalan dengan ituh, papih akuh Nietzche pernah pesen lewat Also Sprach Zarathustra, ‘berbaur dengan orang banyak merusak watak seseorang, terutama kalau ia tak punya apa-apa’. Akuh sebagai anak 4l4y g4uL dan 3k5is 4bi35 kan gak punya otak, (ada siiih tapi dikiit beud) jadi setidaknyah akuh musti punya Fashion Statement!

Uhh capeeee bicara dari tadih, akuh yakin mereka yang bencih ama kitah gak bakal mauh dengeriin. Abies mereka kan benci beud ama kitah. Mereka anggap kitah semua begoo dan oo’on. Bencih beud ama orang yang sok pinter macam ituuuh. Akuh sih pecaya ama kata-kata dari om Wilhelm Reich dalam Mass Psychology of Fascism. Bahwa ketidaksadaran merupakan kekuatan politik dan fasisme merasuk kedalamnya seperti yang terjadi pada tahap-tahap sejarah. Mereka sebenarnya tidak sadar bahwa keberadaan kita anak 4l4y adalah konsekwensi zaman. Dengan berlaku prasangka, mereka mengafirmasi fasisme pada kitah anak-anak 4l4y g4uL dan 3k5is 4bi35. Fasis teriak fasis, what could be worst?

Masa ya boys en gals kemarin di bebe akuh ada yang neg bebein aku kaloh aku ini katanya one dimensional man. Akuh benci beuuud mereka yang ngatain kitah sebagai one dimensional man! Harusnya one dimensional cute girls, atau one dimensional awesome boys. Mereka kug gitu yah ama kita ngatain gitu. Padahal menurut opa Herbert Marcuse, one dimensional man merujuk pada masyarakat yang mekanis dan tanpa kritik terhadap perubahan zaman. Kitah loh anak 4l4y g4uL dan 3k5is 4bi35 berusaha medekonstruksi segala tatanan masyarakat yang ada. Mulai dari bahasa, kebudayaan, politik dan sosial masyarakat. Anak 4l4y g4uL dan 3k5is 4bi35 telah melakukan apa yang gagal dilakukan oleh opa Marcuse, opa Adorno dan opa Benjamin di Institute of Social research atoh mazhab Frankfurt! Menciptakan masyarakat yang dialektis! Kitah dong anak 4l4y g4uL dan 3k5is 4bi35 selalu dialektis di Twitter dan BB.

Udah ah akuh lelah dengan segala ini. Mungkin kakak akuh Gie benar “Masih terlalu banyak mahasiswa yang bermental sok kuasa. Merintih kalau ditekan, tetapi menindas kalau berkuasa.’ Huuh mahasiswa itu, sok tau, sok ngerti, padahal baca sedikit udah ngecap kita anak 4l4y lebih goblok dari mereka. Akuh gak sukah tuh ama mahasiwa gitu. Nanti kalok aku udah lulus es em ah. Akuh mau ikutan Indoensian Idol, akuh mau kaya Rini Idol! Pokoknya akuh mau jadi kaya Luna Maya, maen sinetron, terkenal teyus kaya raya. Gak mau jadi mahasiswa yang kerjanya sok tauuuh. Ohhh om Andy Warhol pernah bebein akuh kata-kata bagus “in the future, everybody will get famous” makaciiih ooom “for fifteen minutes”.



Tidak ada komentar:

Posting Komentar